Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Kenali Lanskap Museum Irlandia Pada Asosiasi Museum Irlandia

Kenali Lanskap Museum Irlandia Pada Asosiasi Museum Irlandia

Kenali Lanskap Museum Irlandia Pada Asosiasi Museum Irlandia – Asosiasi Museum Irlandia telah menerbitkan jurnal tahunannya, Museum Ireland Vol. 27. Ini adalah catatan penting dari lanskap museum Irlandia pada tahun 2020 dengan artikel yang memberikan wawasan tentang bagaimana pandemi dan Brexit berdampak pada museum Irlandia.

Kenali Lanskap Museum Irlandia Pada Asosiasi Museum Irlandia

europeanmuseumforum – Melalui studi kasus dan pemikiran, jurnal 2020 adalah bacaan penting bagi mereka yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang praktik museum kontemporer di Irlandia. Artikel-artikel tersebut mencerminkan sebelum dan sesudah tahap pertama pandemi dan menyentuh topik-topik seperti tempat museum di arena publik, demokrasi budaya, nilai-nilai hak asasi manusia dan keadilan sosial di museum, dampak Brexit, bagaimana museum berkontribusi dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan banyak lagi.

Baca Juga : Pertemuan Kelompok Ahli Museum Yang Membahas Tentang Warisan Budaya Di Eropa

Editor, Dr Briony Widdis, mengatakan “Selama COVID-19, museum telah memeriksa kembali praktik mereka, menanamkan penelitian mereka, menemukan cara baru untuk berkolaborasi dengan komunitas, dan menghidupkan kembali kemitraan mereka. dan mereka telah menyampaikan secara digital dengan kecepatan yang lebih cepat daripada sebelumnya. Museum Ireland 2020 menandai ketahanan sektor ini dalam menghadapi tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Asosiasi Museum Irlandia

Irish Museums Association (IMA) adalah badan keanggotaan profesional seluruh Irlandia yang didedikasikan untuk promosi dan pengembangan museum.Asosiasi Museum Irlandia tumbuh dari Dewan Museum Internasional cabang Irlandia pada tahun 1977, yang didirikan oleh komite eksekutif sukarela yang dipimpin oleh James White, direktur Galeri Nasional Irlandia (1964–80), untuk melindungi kepentingan museum Irlandia.

Pada tahun 2004, terdaftar sebagai operasi sebagai perusahaan nirlaba yang dibatasi oleh jaminan dan mempekerjakan anggota staf pertamanya. Dr Audrey Whitty, kepala koleksi dan pembelajaran di Museum Nasional Irlandia adalah ketua dewan direksi saat ini, menggantikan William Blair, direktur koleksi di Museum Nasional NI pada tahun 2020. Mantan kursi juga termasuk Brian Crowley, museum kurator di Kilmainham Gaol (2013-2017), Paul Doyle, registrar di National Museum of Ireland (2011-2013) dan Dr Marie Bourke, keeper dan kepala pendidikan di National Gallery of Ireland (2006-2011).

IMA bertujuan untuk mendukung sektor museum Irlandia melalui kegiatan yang menonjolkan nilai koleksi dan kontribusi museum kepada masyarakat sebagai tempat belajar, konservasi, penelitian, dan interpretasi. Program mereka, didanai oleh Dewan Warisan dan Departemen Pariwisata, Budaya, Seni, Gaeltacht, Olahraga dan Media, termasuk pengembangan profesional, advokasi, penelitian dan diseminasi konferensi tahunan, publikasi seperti jurnal sektoral Museum Irlandia ( ISSN 0961-9690), pelatihan yang relevan, dan penelitian asli.

The Irish Museums Association (IMA) adalah badan profesional seluruh Irlandia yang didedikasikan untuk promosi dan pengembangan museum, profesi museum, dan standar keunggulan dalam praktik museum, sehingga setiap orang, pengunjung dan praktisi, dapat menikmati budaya, sosial maksimum dan manfaat pendidikan. Ini mempromosikan praktik profesional dalam manajemen museum, perawatan koleksi dan layanan pengunjung dan menyediakan platform untuk debat tentang ide-ide museum melalui acara-acara seperti konferensi, forum, kuliah dan seminar. Pendanaan dari Heritage Council membantu IMA dalam menyajikan kalender acara tahunan yang memberikan pengembangan profesional dan peluang jaringan ke sektor ini melalui dua konferensi tahunan, dua forum tahunan tentang Koleksi, Pendidikan dan Penjangkauan, dan kuliah profil tinggi tahunan. memberikan advokasi dan bantuan melalui pemeliharaan kantor staf penuh waktu.

Dewan Museum Internasional (ICOM) adalah organisasi non-pemerintah yang didedikasikan untuk museum, memelihara hubungan formal dengan UNESCO dan memiliki status konsultatif dengan Dewan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa. Didirikan pada tahun 1946, ICOM juga bermitra dengan entitas seperti Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia, Interpol, dan Organisasi Kepabeanan Dunia untuk menjalankan misi layanan publik internasionalnya, yang mencakup memerangi lalu lintas gelap barang budaya dan mempromosikan manajemen risiko dan kesiapsiagaan darurat untuk melindungi warisan budaya dunia jika terjadi bencana alam atau buatan manusia.

Anggota ICOM mendapatkan kartu keanggotaan ICOM, yang memberikan akses gratis, atau masuk dengan tarif yang lebih rendah, ke banyak museum di seluruh dunia. ICOM menelusuri akarnya kembali ke Kantor Museum Internasional (OIM) yang sudah tidak berfungsi, yang dibuat pada tahun 1926 oleh Liga Bangsa-Bangsa. Sebuah badan dari Komisi Internasional Liga untuk Kerjasama Intelektual, seperti banyak inisiatif Liga, OIM dibubarkan setelah Perang Dunia II, dan kegiatannya kemudian diambil alih oleh ICOM. ICOM mengadopsi Kode Etik ICOM untuk Museum pada tahun 1986, sebuah alat referensi yang menetapkan standar keunggulan yang harus dipatuhi oleh semua anggota organisasi.

Kode Etik ICOM untuk Museum, diterjemahkan ke dalam 39 bahasa dan direvisi pada tahun 2006, menetapkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip yang dimiliki oleh ICOM dan komunitas museum internasional. Standar pengaturan diri oleh museum ini mencakup prinsip-prinsip dasar untuk tata kelola museum, perolehan dan pembuangan koleksi, dan aturan untuk perilaku profesional. Kami mempromosikan dan mendukung sektor museum melalui kegiatan yang menonjolkan nilai koleksi kami dan kontribusi museum kepada masyarakat kami sebagai tempat belajar, konservasi, penelitian, dan interpretasi.

Tujuan utama kami adalah untuk menginspirasi orang-orang Irlandia untuk terlibat dengan koleksi budaya yang kaya yang dipercaya oleh museum: ini adalah catatan masa lalu kita, titik kontak untuk masa kini, dan warisan kita untuk generasi mendatang. Kami melakukan ini dengan mengembangkan dan mempromosikan praktik museum, memungkinkan komunitas yang aktif untuk berkumpul dan bertukar pengetahuan, mengidentifikasi dan mencerminkan bidang yang menjadi perhatian masyarakat dalam pekerjaan kami, dan mengadvokasi peran berharga museum dalam menyediakan ruang aman di mana orang dapat berkumpul untuk percakapan yang sulit.

Baca Juga : Museum Nasional Irlandia : Arkeologi

Percakapan ini menggunakan warisan kita untuk mengontekstualisasikan masalah masyarakat dan membuka diskusi seputar ini dengan cara yang penuh perhatian dan inklusif: mengadvokasi nilai-nilai inti yang menghindari intoleransi, perpecahan, dan ekstremisme. Program kegiatan kami menginformasikan dan mendukung misi kami untuk berkontribusi pada pengembangan sektor museum dan advokasi peran museum yang berharga. Bekerja sama dengan anggota dan mitra jaringan kami, kami mengadakan acara pengembangan profesional lanjutan dalam bentuk konferensi, simposium, pelatihan, dan forum. Kegiatan jaringan kami meliputi kuliah umum dan kunjungan museum peer-to-peer mempromosikan pertukaran pengetahuan.

Kami juga melakukan penelitian dan publikasi, dan memberikan suara terpadu untuk sektor museum. Melalui kegiatan ini, kami bertujuan untuk mengembangkan komunitas terbuka yang memungkinkan kami merayakan sekaligus menantang praktik museum. Salah satu nilai inti kami adalah inklusivitas: pengakuan akan keragaman komunitas yang dilayani oleh museum kami dan peran museum dalam mendorong masa depan yang lebih berkelanjutan di seluruh pulau Irlandia. Kami menyediakan tautan lintas yurisdiksi yang berbeda di pulau itu, antara akar rumput, museum yang dipimpin oleh sukarelawan, dan lembaga budaya nasional, dan lintas disiplin ilmu, untuk mempromosikan nilai-nilai ini dan mengembangkan rasa penghargaan dan tanggung jawab bersama atas warisan pulau kami.AC

Leave a Reply

Your email address will not be published.