Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Kunjungan Museum Jadi Penghilang Stres Di Masa Pandemi Ini

Kunjungan Museum Jadi Penghilang Stres Di Masa Pandemi Ini

Kunjungan Museum Jadi Penghilang Stres Di Masa Pandemi Ini – Proyek percontohan tiga bulan di Brussels, Belgia, memungkinkan dokter meresepkan kunjungan museum untuk membangun kembali kesehatan mental di tengah pandemi Covid-19. Pertama-tama, pasien yang dirawat karena stres di rumah sakit Brugmann akan ditawarkan kunjungan gratis ke lima museum umum. Hasil uji coba akan dipublikasikan tahun depan dengan harapan inisiatif tersebut dapat digulirkan lebih lanjut.

Kunjungan Museum Jadi Penghilang Stres Di Masa Pandemi Ini

europeanmuseumforum – Proyek ini diprakarsai oleh Delphine Houba, alderperson yang bertanggung jawab untuk budaya di Brussels, yang terinspirasi oleh skema serupa di Quebec, Kanada, di mana dokter dapat meresepkan hingga 50 kunjungan museum setahun kepada pasien. “Telah terbukti bahwa seni dapat bermanfaat bagi kesehatan, baik mental maupun fisik.” Houba mengatakan kepada surat kabar Belgia L’Echo.

Baca Juga : Perkembangan Museum Dengan Adanya Museums for Future

Saat kita bergerak menuju tanda dua tahun untuk pandemi coronavirus, tidak diragukan lagi banyak dari kita mulai merasa lelah atau stres terkait dengan pandemi yang sedang berlangsung. Untuk mengatasi hal ini, para dokter di Brussel kini mulai meresepkan kunjungan museum bagi mereka yang merasa kewalahan oleh COVID-19.

Dalam skema baru yang dijalankan oleh dokter di rumah sakit Brugmann, baik penghuni rawat inap maupun individu lain yang menderita stres terkait virus corona akan berpartisipasi dalam uji coba tiga bulan di mana mereka yang memenuhi syarat akan dapat mengunjungi kelima institusi seni publik kota. sepenuhnya gratis. Beberapa institusi ini termasuk Museum Sewer atau Pusat Seni Kontemporer di Brussel.

Uji coba ini terinspirasi oleh inisiatif oleh Museum Seni Rupa Montreal pada tahun 2018, yang menawarkan pasien, perawat, dan anggota keluarga masuk ke museum secara gratis setelah Komite Seni dan Kesehatan pendirian mempelajari efek seni pada berbagai macam penyakit. termasuk penyakit mental, gangguan makan, penyakit Alzheimer dan bahkan kanker payudara.

Dokter di Brussels akan dapat meresepkan kunjungan museum sebagai bagian dari uji coba tiga bulan yang dirancang untuk membangun kembali kesehatan mental di tengah pandemi Covid. Pasien yang dirawat karena stres di rumah sakit Brugmann, salah satu yang terbesar di ibu kota Belgia, akan ditawarkan kunjungan gratis ke lima museum umum di kota itu, yang mencakup pelajaran dari mode hingga limbah.

Hasil uji coba akan dipublikasikan tahun depan dengan maksud agar inisiatif tersebut dapat diluncurkan lebih lanjut jika berhasil mengurangi gejala kelelahan dan bentuk tekanan psikiatri lainnya. Delphine Houba, anggota dewan yang bertanggung jawab atas kebudayaan di Brussel, mengatakan dia terinspirasi oleh skema di Quebec, Kanada, di mana dokter dapat meresepkan hingga 50 kunjungan museum setahun kepada pasien.

Di percontohan Brussels, kunjungan pendamping akan diresepkan untuk individu dan kelompok pasien rawat inap di rumah sakit Brugmann. “Krisis Covid, menekankan stres, kelelahan dan patologi lainnya, telah mengkonfirmasi relevansi proyek semacam itu,” kata Houba kepada surat kabar Belgia L’Echo.

Institusi yang terlibat akan mencakup museum yang didanai publik di Grand Place, Fashion and Lace di Rue de la Violette, museum Sewer oleh stasiun kereta api Midi dan Lemari Manneken-Pis, dekat dengan patung anak yang sedang buang air kecil. Pusat Seni Kontemporer di Place Sainte-Catherine juga merupakan bagian dari proyek ini.

Houba mengatakan dia berharap museum pribadi dan koleksi seni akan menawarkan layanan mereka di masa depan. “Delphine Houba yakin akan kapasitas solidaritas dari semua museum Belgia terhadap audiens yang rentan untuk memberi mereka akses dan dukungan gratis,” katanya. “Tetapi keputusan ada di tangan mereka berdasarkan hasil pengalaman pilot kami.”

Gagasan serupa tentang resep sosial, yang digunakan secara khusus untuk meringankan penderitaan orang-orang dengan demensia, telah diujicobakan di Inggris. Sebuah laporan kelompok parlemen semua partai merekomendasikan pada 2017 bahwa perwalian NHS harus memasukkan seni pada resep ke dalam rencana mereka dan bahwa dokter harus dididik tentang bukti manfaatnya.

Tidak ada yang suka pergi ke apotek untuk mengisi resep, tetapi mengisinya di museum seni rupa adalah proposisi yang sama sekali berbeda. Meluncurkan kemitraannya dengan Médecins Francophones du Canada (MFdC) November lalu, Museum Seni Rupa Montreal (MMFA) telah mengisi 185 resep, masing-masing memberikan hingga dua orang dewasa dan dua anak masuk untuk membaca dengan teliti koleksi master lama dan baru, mengunjungi pameran, atau mengikuti tur berpemandu. Penawar seni ini sudah cukup populer sehingga setidaknya satu orang telah memberikan goresan ayam tulisan tangan seorang dokter kepada agen tiket.

Dokter yang berpartisipasi dalam program Resep Museum MMFA-MFdC diberikan buku catatan resmi berisi 50 lembar, yang dapat mereka resepkan atau isi ulang sesuai kebijakan mereka sendiri. Menurut terapis seni residen Stephen Legari – yang pertama kali ditunjuk penuh waktu ke museum di Amerika Utara – seni dapat menjadi obat tambahan untuk sejumlah penyakit, dari gangguan kesehatan mental (seperti depresi atau kecemasan) hingga penyakit Alzheimer hingga aritmia jantung. . Seni demi hati, jika Anda mau. Atau mungkin keluarga yang merawat anak yang tidak sehat dapat mengambil manfaat dari beberapa terapi visual. “Orang-orang ini adalah pahlawan,” kata Legari. “Mungkin mereka butuh hari libur.”

Setelah penyerahan resep di museum, pasien menjadi patron yang bebas direvitalisasi melalui seni dan refleksi. “Mudah-mudahan mereka juga akan menemukan bahwa pada hari Sabtu kami memiliki kegiatan gratis untuk keluarga, atau pada hari Minggu kami memiliki Art Hive, sebuah studio sosial untuk populasi campuran, gaya drop-in, gratis untuk umum dua kali seminggu, “ucap Legari. Pada hari Kamis, orang yang berusia di atas 65 tahun dapat memanfaatkan akses gratis ke koleksi museum dan berbagai lokakarya di Atelier Internasional Michel de la Chenelière untuk Pendidikan dan Terapi Seni, salah satu ruang yang dibangun khusus untuk jenisnya di dunia. .

Sebelum program diluncurkan, MFdC mengundang Legari ke konferensi tahunannya untuk memamerkan karya-karya yang dibuat dalam sesi terapi seni. Karena komposisi ini dijaga kerahasiaannya, Legari menyerukan melalui Center of Excellence on Partnership with Patient and the Public (CEPPP) agar peserta bersedia membuat sesuatu secara eksplisit untuk pameran. Undangan itu menyentuh hati Marie-France Langlet, salah satu dari delapan pasien dan perawat yang menanggapi, banyak di antaranya telah terkena kanker. Pada tahun 2004, putranya yang saat itu berusia 9 tahun didiagnosis menderita leukemia nonlimfositik akut. Ketika dia kambuh setelah beberapa putaran kemoterapi, dia membawanya ke terapis, yang memintanya untuk menggambar gambaran seperti apa yang akan sembuh baginya.

Siapa Delphine Houba?

Seorang wanita muda yang selalu berkomitmen, Delphine Houba lahir di Brussel pada tahun 1985. Delphine Houba melakukan studi menengah Delphine Houba di Athénée des Pagodes di Neder-Over-Heembeek, tempat Delphine Houba tinggal. Delphine Houba mulai bekerja ketika Delphine Houba berusia 16 tahun untuk membayar studi Delphine Houba. Di ULB Delphine Houba memperoleh gelar di bidang Ilmu Politik, orientasi hubungan internasional.

Menghadapi ketidaksetaraan di dunia, Delphine Houba mengarahkan kehidupan profesional Delphine Houba pada solidaritas internasional di sektor asosiatif. Selama berbagai misi Delphine Houba di luar negeri, Delphine Houba dapat mengamati di lapangan efek berbahaya dari kebijakan tertentu yang diadopsi di Belgia, misalnya dalam masalah pertanian atau komersial. Keputusan untuk kembali mencoba mempengaruhi keputusan ini kemudian menjadi jelas.

Baca Juga : Wisata Eropa Zelnik István Southeast Asian Gold Museum

Kembali di Belgia, di Institut Emile Vandervelde Delphine Houba memiliki kesempatan untuk terus bekerja pada isu-isu Eropa dan internasional. Delphine Houba kemudian berkesempatan bekerja untuk Paul Magnette dan Jean-Pascal Labille, Ministers for Development Cooperation. Setelah pemilu 2014, Delphine Houba bekerja dengan André Flahaut, yang dikenal karena komitmen internasionalnya. Delphine Houba juga ikut menulis buku tentang 4 hari seminggu dan pengurangan waktu kerja secara kolektif.

Delphine Houba telah tinggal dan berkembang selama beberapa tahun antara distrik Yser dan Sainte-Catherine. Komitmen Delphine Houba kepada masyarakat Brussel telah terwujud di CPAS, di mana Delphine Houba menjadi Konselor selama 2 tahun, dan sejak akhir tahun 2017, sebagai Ketua Dewan Direksi Rumah Sakit Brugmann. Bergairah tentang musik, membaca dan pameran, Delphine Houba berniat untuk memberikan yang terbaik dari diri Delphine Houba sebagai Kepala Dinas Kebudayaan, Pariwisata dan Acara Besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin