Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Meetingpoint Museum, Learning Exchange dan Integrasi Pendatang Baru

Meetingpoint Museum, Learning Exchange dan Integrasi Pendatang Baru

Meetingpoint Museum, Learning Exchange dan Integrasi Pendatang Baru – NEMO menyelenggarakan NEMO Learning Exchange online yang difasilitasi oleh Sarah Fortmann-Hijazi dan Salma Jreige dari proyek ‘Multaka: Meetingpoint Museum’. Mereka akan berbagi keahlian mereka dari proyek sukses yang memfasilitasi pertukaran pengalaman budaya dan sejarah yang beragam dan untuk membangun jembatan budaya.

Meetingpoint Museum, Learning Exchange dan Integrasi Pendatang Baru

europeanmuseumforum – Sebagai bagian dari proyek ‘Multaka: Museum sebagai Titik Pertemuan – Pengungsi sebagai Pemandu di Museum Berlin’, pendatang baru Suriah dan Irak dilatih sebagai pemandu museum sehingga mereka kemudian dapat memberikan tur museum berpemandu untuk pendatang baru Suriah dan Irak dalam bahasa asli mereka. Multaqa (Bahasa Arab untuk “titik pertemuan”) juga bertujuan untuk memfasilitasi pertukaran pengalaman budaya dan sejarah yang beragam.

Baca Juga : Dampak Dari Warisan Budaya Yang di Museum Eropa

Proyek ini dimulai pada tahun 2015 oleh Museum Seni Islam, Berlin, Jerman, untuk melatih Pendatang Baru dari Suriah dan Irak untuk menjadi pemandu museum. Peran mereka adalah untuk mengembangkan dan memimpin tur interaktif untuk Pendatang Baru lainnya dari wilayah yang sama, dalam bahasa ibu mereka. Melalui pengakuan warisan budaya, pengetahuan dan bahasa sendiri, serta agen reklamasi oleh komunitas Pendatang Baru yang berbahasa Arab, museum berharap untuk memberdayakan posisi Pendatang Baru di bidang budaya dan memungkinkan koneksi yang percaya diri dan konstruktif dengan lembaga budaya.

Secara total, 25 Pemandu dilatih di Multaka Berlin, 18 di antaranya masih aktif dengan proyek tersebut. NEMO Learning Exchange akan menawarkan wawasan mendalam tentang proyek dan berbagai aspeknya. Ini akan memberikan alat praktis dan akan memperkenalkan ide-ide berharga yang dapat berkontribusi untuk mengimplementasikan proyek-proyek interaktif seperti Multaka di dalam museum. Program lengkap mencakup tiga sesi dua jam (10:00-12:00 CEST) yang memberikan kesempatan untuk belajar dan berdiskusi dengan rekan internasional.

Proses seleksi (hingga 16 anggota) akan dilakukan oleh dewan eksekutif NEMO dan organisasi tuan rumah. Pemilihan peserta yang menerima hibah dibuat sesuai dengan profil mereka dan seberapa sering organisasi tempat mereka berasal telah mendapatkan manfaat dari hibah NEMO.

Salma Jreige, lahir di Damaskus, Suriah, dan tinggal di Berlin, Jerman. BA dalam Hukum dari Universitas Damaskus dan MA dalam Manajemen Konflik Antarbudaya di ASH-Berlin. Manajer Proyek Multaka di Museum Seni dan Panduan Islam di Museum Sejarah Jerman, dengan fokus pada isu-isu terkait migrasi dan penjangkauan ke komunitas timur tengah.

Sarah Fortmann-Hijazi, Magister Artium dalam filologi Jerman / Inggris serta sejarah terkini dan modern dari University of Cologne. Dia memegang gelar doktor dalam sastra antarbudaya. Manajer Proyek Multaka di Museum Seni Islam, dengan fokus pada dinamika transkultural dan pertanyaan tentang bagaimana museum dapat berfungsi sebagai ruang publik bagi komunitas yang beragam.

Sebagai bagian dari proyek “Multaka: Museum as Meeting Point”, pengungsi Suriah dan Irak dilatih sebagai pemandu museum sehingga mereka kemudian dapat menyediakan tur museum berpemandu untuk pengungsi berbahasa Arab dalam bahasa ibu mereka. “Multaka” (Bahasa Arab untuk “titik pertemuan”) juga bertujuan untuk memfasilitasi pertukaran pengalaman budaya dan sejarah yang beragam.

Sejak Agustus 2018, pemandu juga telah membimbing pengunjung dalam bahasa Jerman dan Inggris melalui Museum Seni Islam, Museum Timur Dekat Kuno, Museum Bode, dan Museum Sejarah Jerman. Bekerja sama dengan departemen “Education, Outreach and Visitor Services” dari Staatliche Museen dan departemen “Education and Outreach” dari Deutsches Historisches Museum, sebuah program pelatihan untuk calon pemandu disempurnakan, berdasarkan tema museum dan isu-isu didaktik dan metodologi. Program ini ditujukan terutama untuk remaja dan dewasa muda, tetapi juga ditujukan kepada orang tua dalam kelompok campuran.

Artefak Suriah dan Irak yang dipamerkan di Museum für Islamische Kunst dan di Museum Vorderasiatisches adalah bukti luar biasa dari sejarah umat manusia. Melalui pengalaman apresiasi yang ditunjukkan museum terhadap benda-benda budaya dari tanah air mereka, kami berharap dapat memperkuat harga diri mereka dan mempromosikan pengenalan para pengungsi yang percaya diri dan konstruktif ke dalam masyarakat kita.

Tur berpemandu di Skulpturensammlung und Museum für Byzantische Kunst mengacu pada akar antar-agama dan asal-usul yang sama dari tiga agama dunia Islam, Yudaisme, dan Susunan Kristen. Budaya di wilayah Mediterania Timur selama berabad-abad dicirikan oleh masyarakat yang plural secara agama dan etnis, yang saat ini berada di bawah ancaman. Museum adalah situs memorial dari masa lalu yang sama.

Deutsches Historisches Museum di sisi lain menyediakan platform untuk refleksi, yang memungkinkan para tamu untuk menjadi lebih akrab dengan budaya dan sejarah Jerman, dengan semua krisis dan pembaruannya. Di atas segalanya, era setelah Perang Dunia Kedua dan periode pembangunan kembali berikutnya ada di sini di jantung tur berpemandu: secercah harapan bahwa kehancuran di Irak dan Suriah tidak akan menjadi akhir dari cerita. Mayoritas dari 25 pemandu magang dari Irak dan Suriah telah memilih museum ini sebagai tempat kerja pilihan mereka.

Pada satu tingkat, tur berpemandu membuat pertanyaan seputar benda-benda bersejarah yang relevan dengan perdebatan kontemporer, untuk membangun hubungan antara masa lalu dan masa kini. Dalam prosesnya, pemandu memasukkan pengunjung ke dalam proses mengamati dan menafsirkan objek. Dengan cara ini, melalui dialog timbal balik dan pertimbangan sejarah mereka sendiri, para pengunjung menjadi peserta aktif.

Di tingkat lain, tur fokus pada hubungan sejarah dan budaya antara Jerman, Suriah dan Irak. Melalui penggambaran kesamaan tersebut dan penggabungan ke dalam narasi budaya dan sejarah yang lebih besar, melampaui zaman, museum memiliki peluang besar untuk berfungsi sebagai penghubung antara negara asal pengungsi dan negara tuan rumah baru mereka, untuk menciptakan sebuah konteks makna bagi kehidupan mereka di sini.

Melalui menyapa pengunjung dengan bahasa yang jelas dan sederhana yang ditujukan untuk semua kelompok umur dan menggunakan komunikasi peer-to-peer, proyek “Multaka – Museum sebagai Titik Pertemuan” berharap dapat memfasilitasi akses pengungsi ke museum, dan membantu mereka menemukan poin sosial dan budaya koneksi, serta untuk meningkatkan partisipasi mereka di ruang publik.

Undangan untuk berpartisipasi secara teratur dalam acara mendatang, seperti lokakarya, pembicaraan, atau tur berpemandu khusus memberikan konteks tambahan yang mengintegrasikan pengungsi ke dalam proyek secara jangka panjang juga. Dengan cara ini, sejak awal, suatu titik visi dipupuk di mana kegiatan budaya dan sejarah diintegrasikan ke dalam realitas hidup mereka sendiri sebagai elemen dari organisasi produktif waktu luang, dan pengayaan kehidupan sehari-hari mereka.

Baca Juga : Mengulas Museum Österreichische Galerie Belvedere dan Museum Mumok

Dalam rangka menciptakan kesadaran timbal balik akan keragaman latar belakang budaya para pengungsi, mulai Maret 2016, “Multaka: Museum sebagai Meeting Point” akan menawarkan lokakarya sebagai pelengkap tur berpemandu dalam bahasa Arab yang akan ditujukan secara bersamaan untuk para pengungsi berbahasa Arab. dan publik berbahasa Jerman. Dengan mendekatkan kedua kelompok ini untuk bekerja bersama, lokakarya ini dimaksudkan untuk menciptakan kondisi untuk saling bertukar dan kesempatan bagi para peserta untuk saling mengenal satu sama lain.

Objek museum akan berfungsi sebagai titik awal, di satu sisi, bagi peserta untuk merefleksikan latar belakang budaya mereka sendiri, tetapi juga akan memberi mereka kesempatan untuk memperkuat kesadaran dan kepekaan budaya dengan membantu para pengungsi belajar tentang budaya dan sejarah Jerman sambil juga mengajar Penonton berbahasa Jerman tentang budaya dan sejarah dunia Islam, dari zaman kuno hingga kontemporer. Dengan cara ini, lokakarya mempengaruhi pertukaran pengetahuan dua arah: pengungsi dan audiens berbahasa Jerman bertemu di tempat yang sama. “Multaka: Museum sebagai Titik Pertemuan” harus dipahami sebagai kesempatan untuk mendorong pertumbuhan struktur pemahaman dan penerimaan baru dalam masyarakat yang heterogen dan beragam etnis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin