Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Memperkuat Suara Budaya Untuk Dukung Keberadaan Museum

Memperkuat Suara Budaya Untuk Dukung Keberadaan Museum

Memperkuat Suara Budaya Untuk Dukung Keberadaan Museum – Acara iklim politik global tahun ini, Konferensi Iklim PBB 2021 (COP26), berlangsung dari 31 Oktober hingga 12 November online dan di Glasgow, Skotlandia. Suara budaya dapat membuat perbedaan untuk iklim dan ada beberapa acara terkait budaya untuk bergabung dan banyak cara bagi organisasi budaya untuk terlibat dan menunjukkan dukungan untuk aksi iklim.

Memperkuat Suara Budaya Untuk Dukung Keberadaan Museum

europeanmuseumforum – Bertepatan dengan Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP 26), simposium virtual ini akan menghadirkan pembicara dari museum yang berada di atau mewakili Arktik untuk mengatasi perubahan iklim dan ancaman langsung yang ditimbulkannya terhadap masyarakat adat yang mereka layani. Sebagai anggota dari Climate Heritage Network (CHN), NEMO ingin berbagi tindakan penting yang disoroti oleh CHN untuk membuat suara budaya didengar di COP26.

Baca Juga : Perkembangan Nasional Pasar Tunggal Digital Pada Museum

Selama lebih dari setahun, anggota dan mitra CHN telah bekerja untuk meningkatkan suara budaya di COP26 dan seterusnya. Mempertimbangkan bahwa kontribusi nasional kolektif (NDC) yang diajukan sebelum COP26 gagal memenuhi target Perjanjian Paris untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C, setiap suara diperlukan dalam memperkuat kebutuhan yang mendesak untuk tindakan.

Tandatangani Budaya di Manifesto COP

Manifesto Mempercepat Aksi Iklim melalui Kekuatan Seni, Budaya dan Warisan: Sebuah Manifesto untuk COP26 tentang Menjaga 1.5° Alive telah dibuat oleh tim perancang yang beragam dan menyajikan serangkaian pesan tingkat tinggi tentang peran yang dapat dimainkan oleh budaya dalam menjaga tujuan 1,5° hidup dan dalam mengejar dunia yang tangguh. Tunjukkan dukungan Anda dengan menandatanganinya, baik sebagai organisasi maupun sebagai individu. Manifesto ini memberikan pesan-pesan kunci tentang budaya dan perubahan iklim yang ditujukan untuk Konferensi Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) 2021 dan seterusnya.

Manifesto ini berupaya mengaktifkan mereka yang terlibat dalam seni, budaya, dan warisan untuk mengambil tindakan iklim melalui komunikasi dan keterlibatan, menginspirasi dan membantu mereka konstituen, anggota dan audiens untuk meningkatkan ambisi; untuk mengubah perilaku mereka sendiri; dan untuk terlibat dalam pengembangan kebijakan perubahan iklim di tingkat pemerintah lokal dan nasional dan antar pemerintah. Bersamaan dengan itu, untuk memenuhi urgensi darurat iklim, ia berusaha untuk menginspirasi dan mendorong kolaborasi sinergis yang lebih besar dalam aksi iklim dengan sektor dan mitra lain yang secara tradisional tidak terlibat dengan aktor budaya.

Kami mengundang masyarakat sipil, pemerintah di semua tingkatan, organisasi Masyarakat Adat, organisasi dan institusi budaya, bisnis, universitas dan organisasi penelitian dan pemangku kepentingan lainnya untuk bergabung dengan kami dalam menandatangani Manifesto ini, menandakan ambisi bersama kami untuk menciptakan keadilan, berkembang, dan masyarakat tangguh saat ini dan di masa depan.

Rencana Aksi Iklim Seni, Budaya dan Warisan dirilis pada COP25.

Jaringan Warisan Iklim yang baru dibentuk merilis rencana aksi pertamanya untuk membantu memobilisasi seni, budaya, dan warisan untuk aksi iklim di sebuah acara yang diadakan di Madrid pada COP25, KTT Iklim PBB 2019. Dijuluki Rencana Aksi Iklim Seni, Budaya dan Warisan Madrid-ke-Glasgow, rilisnya memulai tahun aksi iklim berbasis budaya yang akan memuncak pada tahun 2020 di COP26 di Glasgow, Skotlandia. Acara Madrid berlangsung di paviliun COP25 Inggris, tuan rumah COP26.

Potensi warisan budaya yang sangat besar untuk mendorong aksi iklim dan mendukung transisi yang adil oleh masyarakat menuju masa depan yang rendah karbon dan tahan iklim sering kali tidak dimanfaatkan. Climate Heritage Network diluncurkan pada Oktober 2019 oleh lebih dari 70 organisasi seni, budaya, dan warisan dari seluruh dunia yang berkomitmen untuk mengubah paradigma ini dengan menekankan peran yang dapat dimainkan seni, budaya, dan warisan dalam mencapai ambisi Perjanjian Paris. Rencana Aksi Iklim Seni, Budaya, dan Warisan Madrid-ke-Glasgow yang baru bertujuan untuk membantu mewujudkan hasil ini melalui delapan alat aksi iklim dan solusi kebijakan berbasis budaya yang dapat diskalakan.

Beberapa ratus orang berpartisipasi dalam pengembangan rencana tersebut, dimulai pada Climate Heritage Mobilization @ Global Climate Action Summit yang diadakan di San Francisco pada tahun 2018. Lebih dari 200 peserta membantu menyempurnakan rencana tersebut selama acara Peluncuran Global Jaringan Warisan Iklim yang diselenggarakan oleh Historic Environment Scotland di Edinburgh pada 24 Oktober 2019. Rencana Aksi akan dilaksanakan secara sukarela oleh kelompok kerja yang terdiri dari anggota CHN di seluruh dunia. Kolaborasi yang dihasilkan akan menyatukan organisasi budaya dari seluruh dunia dan lintas seni, budaya, dan spektrum warisan dalam kemitraan unik yang disatukan oleh komitmen bersama untuk mempercepat tindakan terhadap perubahan iklim.

Yang pertama dari delapan kegiatan yang termasuk dalam Rencana berfokus pada peningkatan komunikasi iklim dan bertujuan untuk mempromosikan aksi iklim melalui ilustrasi yang lebih efektif tentang potensi warisan budaya untuk mengatasi tantangan perubahan iklim. Ini akan dipimpin oleh Institut Konservasi (Ikon) Inggris dengan dukungan dari koalisi organisasi termasuk Persatuan Ilmuwan Peduli, Lingkungan Bersejarah Skotlandia dan Forum Lingkungan Buatan Skotlandia.

Kegiatan kedua yang dipimpin oleh Indian National Trust for Arts and Cultural Heritage (INTACH), University of California San Diego dan Scripps Institution of Oceanography akan fokus pada pembuatan kasus untuk menilai pengetahuan tradisional sebagai bagian dari teknologi perubahan iklim. Kegiatan ini akan didukung oleh Pusat Perlindungan Warisan Budaya Beijing, US National Trust for Historic Preservation, Historic England, dan organisasi budaya lainnya dari seluruh dunia.

Kegiatan lainnya bertujuan untuk membahas peran yang dapat dimainkan oleh sebagian besar bangunan bersejarah dan yang ada dalam mengurangi emisi gas rumah kaca (GRK) dari sektor bangunan. Kantor Pelestarian Bersejarah California dan Kolaborasi Zero Net Carbon for Existing and Historic Buildings (ZNCC) akan memimpin bersama kegiatan yang bertujuan untuk mengumpulkan data tentang manfaat pengurangan GRK dari penggunaan kembali dan retrofit bangunan yang pada akhirnya dapat mengarah pada pengembangan alat untuk menghitung pengurangan emisi GRK yang terkait dengan penggunaan kembali bangunan dan tindakan retrofit. American Institute of Architects dan mitra lainnya juga akan berpartisipasi.

Dimensi budaya adaptasi iklim juga akan menjadi fokus. Dewan Internasional untuk Monumen dan Situs (ICOMOS) akan memimpin kegiatan untuk merekomendasikan praktik pengarusutamaan budaya ke dalam rencana aksi iklim dan kerangka kerja adaptasi. Kegiatan tersebut dapat mencakup pengembangan basis data ketentuan yang relevan dari rencana iklim lokal, regional dan nasional yang membahas peran seni, budaya atau warisan, termasuk ketentuan tentang menghormati hak budaya dan pengetahuan Masyarakat Adat. Kegiatan ini juga berkontribusi pada Workplan for Culture Uni Eropa 2019-22 dan European Commission’s European Framework for Action on Cultural Heritage, yang untuk pertama kalinya memuat klaster perubahan iklim.

Baca Juga : Hall of Flame : Fire Museum Terbesar di Dunia

Program Pemukiman Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, UN-Habitat, akan mencari cara untuk mengoordinasikan perlindungan warisan dan aksi iklim dengan lebih baik dengan mempromosikan hubungan yang kuat dengan kebijakan perencanaan kota dan wilayah serta proses penilaian dampak. Menggunakan budaya untuk mempromosikan pembangunan berkelanjutan yang tahan iklim akan menjadi subjek kegiatan pendamping yang dipimpin oleh United Cities and Local Government (UCLG) sehubungan dengan kampanye global jaringan budaya (#culture2030goal) tentang budaya dalam pembangunan berkelanjutan.

Fokus utama COP25 adalah peninjauan rencana kerja dua tahun yang diusulkan yang dikembangkan untuk Platform Komunitas Lokal dan Masyarakat Adat UNFCCC (LCIPP). LCIPP dibentuk untuk memperkuat pengetahuan, teknologi, praktik dan upaya masyarakat lokal dan masyarakat adat terkait dalam menyikapi dan merespons perubahan iklim. Kegiatan lain yang termasuk dalam Rencana Aksi Iklim Seni, Budaya dan Warisan Madrid-ke-Glasgow dirancang untuk mendukung dimensi budaya LCIPP. Kegiatan ini akan dipimpin oleh Dewan Perjanjian India Internasional dan Pusat Seni dan Budaya Kota Chiang Mai.

Leave a Reply

Your email address will not be published.