Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Mengulas Acara LEM – The Learning Museum Pada Konferensi di Florence

Mengulas Acara LEM – The Learning Museum Pada Konferensi di Florence

Mengulas Acara LEM – The Learning Museum Pada Konferensi di Florence – Acara dalam konferensi MuseiEmotivi ‘Dengan, Apa, Siapa, Bagaimana” di Florence, Italia, untuk mempresentasikan karya Kelompok Kerja LEM – Museum Pembelajaran. Margherita Sani, koordinator kelompok kerja, bergabung ke konferensi untuk mempresentasikan publikasi terbaru Emotions and Learning in Museums.

Mengulas Acara LEM – The Learning Museum Pada Konferensi di Florence

europeanmuseumforum – Kelompok ini mengeksplorasi topik yang berkaitan dengan bidang pendidikan museum, pengembangan penonton, dialog antar budaya dan pembelajaran seumur hidup. Konferensi MuseiEmotivi diselenggarakan dari 15-18 September oleh MICC dan NEMECH. Hal ini bertujuan untuk memberikan informasi dan pengalaman terkini tentang penggunaan teknologi IC untuk meningkatkan kualitas pengalaman pengunjung dan meningkatkan perasaan emosional.

Baca Juga : Museum Non-perkotaan di Swedia Pulih Lebih Cepat Daripada Museum Kota

MuseiEmotivi adalah rangkaian lokakarya untuk para profesional museum dari museum dan lembaga warisan budaya, yang diselenggarakan oleh NEMECH New Media for Cultural Heritage, Pusat Kompetensi yang diikuti oleh University of Florence dan Wilayah Tuscany, sejak 2016. Lokakarya ini mencakup sesi pelatihan dengan pembicaraan oleh para ilmuwan dan pakar yang diakui. ahli dari berbagai disiplin ilmu, menangani hubungan antara emosi dan teknologi baru. Mereka dibawa ke dalam lokasi fisik museum yang menyediakan fasilitas dan kesempatan sesi lab interaktif dengan pembuktian konsep.

Komunitas pakar internasional dan lebih dari 200 profesional telah dibentuk selama bertahun-tahun yang berbagi ide, praktik terbaik, dan tantangan museum kontemporer, memandang museum sebagai ruang dinamis yang berpusat pada pengguna di mana media digital dan fisik harus saling menyelaraskan untuk meningkatkan transfer pengetahuan dan keterlibatan audiens dan menghilangkan kendala aksesibilitas. Menyusul peningkatan paksa solusi digital di museum karena penguncian COVID-19, Komite Ilmiah MuseiEmotivi telah memulai penyelidikan tentang pengalaman dan peluang baru untuk museum “lebih digital” di era pascapandemi.

Pengalaman dan pendapat beberapa anggota komunitas MuseiEmotivi dikumpulkan dalam laporan baru MuseiEmotivi e motivi pasca Covid-19. Laporan tersebut membuktikan bahwa fokus inisiatif MuseiEmotivi saat ini lebih topikal daripada sebelumnya. Ditutup secara paksa untuk umum, museum terpaksa memanfaatkan teknologi digital untuk tetap berhubungan dengan pengunjung. Ini telah memberikan kesempatan untuk membuktikan kekuatan dan kelemahan digital dari berbagai perspektif. Beberapa poin diangkat. Jelas, museum harus menentukan strategi digital mereka, dan oleh karena itu memikirkan kembali bagaimana tetap berhubungan dengan penonton dan menciptakan komunitas museum.

Alat digital diakui sebagai alat yang tidak bersalah. Mereka diakui sebagai solusi efektif untuk meningkatkan interaktivitas dan menempatkan museum dalam hubungan yang lebih langsung dengan orang-orang. Solusi digital telah dianggap sebagai alat yang ampuh untuk merangsang keterlibatan emosional dan meningkatkan pengetahuan. Tidak hanya untuk menghasilkan emosi – di mana efek khusus Grafik Komputer, Virtual dan Augmented Reality dan pengalaman Multimodal adalah alat kunci yang terkenal untuk amplifikasi – tetapi terutama untuk menghubungkan momen emosional dengan momen kognitif, pada akhirnya untuk memungkinkan pengalaman yang lebih sadar dan mendalam.

Integrasi staf museum dengan profesional TI baru yang bertanggung jawab atas identitas digital museum dipahami sebagai kebutuhan mendesak, untuk melampaui pembaruan situs web tradisional, menambahkan layanan baru untuk dialog yang berkelanjutan dan aktif dengan publik. Penguncian membuat lebih jelas masalah dan cacat yang terkenal dan mendesak solusi yang efektif. Diantaranya, perlunya memberikan perhatian yang lebih tinggi kepada masyarakat lokal, memaknai sebagai menemukan kembali dan menonjolkan identitas geografis dan keterkaitan museum dengan masyarakat lokal, dengan tetap mempertahankan ruang lingkup dan skala aslinya.

Lockdown juga menempatkan museum besar dan kecil dalam kondisi yang sama. Pintu ditutup. Saat pintu dibuka kembali, keduanya secara paksa mengakui aturan baru untuk perilaku pengunjung yang mengubah ruang museum. Di museum, pengunjung sekarang harus lebih memperhatikan perilaku orang lain daripada di masa lalu, menjaga jarak yang sesuai dalam semacam segitiga dinamis antara mereka, karya seni, dan lainnya. Oleh karena itu, pandemi juga memulai pemikiran baru tentang perilaku, lokasi dan pergerakan pengunjung dan desain ruang.

Menyusul laporan MuseiEmotivi e motivi pasca Covid-19, MuseiEmotivi menyelenggarakan Study Day“MuseiEmotivi e motivi post_Covid-19”: Mendengarkan, memikirkan kembali, dan berbagi praktik baik di museum di Distrik Seni Museum Le Murate, di Florence pada 10 September 2020. Pertemuan tersebut dihadiri oleh sekitar 30 pakar museum baik yang hadir secara fisik atau terhubung dengan Zoom dan audiens yang besar melalui jaringan. Kami membahas baik pengalaman dalam laporan dan berbagi pendapat tentang peran digital di museum pasca-Covid.

Massimo Negri mengambil kesempatan untuk mempresentasikan program penelitian baru Museum dan web pada masa Virus Corona. Inovasi museologi yang langgeng muncul selama tahun-tahun krisis, yang dipromosikan oleh Master Erasmus Mundus dalam Teknik, Warisan, Lanskap Industri Universitas Padova dan EMA European Museum Academy Foundation, yang mengumpulkan laporan inisiatif dan tindakan museum selama pandemi, di seluruh dunia. MuseiEmotivi telah menjadi mitra kunci dalam penelitian ini untuk mengumpulkan dan memasukkan kontribusi dari lembaga budaya Italia.

Sejak didirikan pada tahun 2014, LEM WG – Kelompok Kerja Museum Pembelajaran – telah memusatkan perhatiannya pada pendidikan dan pembelajaran museum, salah satu bidang utama pekerjaan museum. Ini telah dilakukan melalui kunjungan studi dan kegiatan pembelajaran sejawat, dan dengan menugaskan studi penelitian , yang telah melihat bagaimana 1 kegiatan pendidikan dapat menargetkan audiens yang berbeda, mis. anak muda, atau dilakukan di berbagai jenis museum, mis. museum sejarah alam; dieksplorasi apakah objek otentik benar-benar diperlukan; dan memeriksa apakah pembelajaran di museum dapat dicapai melalui cara atau teknologi lain.

Pada tahun 2020, diputuskan untuk memusatkan penelitian dan publikasi kelompok kerja pada emosi dan pembelajaran, dan pada peran yang dimainkan oleh yang pertama untuk mendukung yang terakhir. Keputusan ini juga ditentukan oleh niat untuk menyatukan dan memberikan lebih banyak visibilitas pada hasil dari dua inisiatif yang telah melihat emosi sebagai inti dalam karya museum dalam beberapa tahun terakhir. Yang pertama adalah Konferensi Pemirsa Terhubung internasional, Peran Emosi dalam Keterlibatan Pemirsa, yang berlangsung di Berlin pada April 2019, yang diselenggarakan oleh KulturAgenda dan Institut Inovasi Pembelajaran bekerja sama dengan Staatliche Museen zu Berlin dan NEMO.

Yang kedua adalah serangkaian lokakarya, Museum Emosional, yang telah berlangsung di Italia sejak 2016 atas prakarsa MICC – Pusat Integrasi dan Komunikasi Media Universitas Florence, anggota NEMO dan LEM WG. Kedua inisiatif tersebut menganalisis emosi dalam konteks kunjungan dan pembelajaran museum, menyimpulkan bahwa mereka berperan pada setiap tahap pengalaman museum, mulai dari keputusan untuk berkunjung hingga pasca-kunjungan take-away, dan bahwa keterlibatan emosional pengunjung adalah prasyarat untuk pembelajaran yang efektif dan otentik.

Ini menyiratkan bahwa museum harus mengakui bahwa orang-orang yang datang melalui pintu mereka tidak boleh dianggap sebagai audiens yang tidak dibedakan, tetapi sebagai individu yang berbeda satu sama lain, dengan kebutuhan dan harapan yang berbeda, digerakkan oleh penggerak rasional dan emosional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *