Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Museum Eropa Bagian Latvia Hanya Memperoleh 4% Dari Pendapatan Karena Pandemi

Museum Eropa Bagian Latvia Hanya Memperoleh 4% Dari Pendapatan Karena Pandemi

Museum Eropa Bagian Latvia Hanya Memperoleh 4% Dari Pendapatan Karena Pandemi – Tak lama setelah museum di Latvia dapat dibuka kembali pada 1 Juni 2021, Kementerian Kebudayaan merilis angka yang menyatakan hilangnya pendapatan 3,5 juta euro di sektor museum Latvia. Sebuah artikel dari 7 Juni menyatakan bahwa museum di bawah tanggung jawab negara hanya mampu memperoleh 4% dari pendapatan yang direncanakan pada tahun 2021.

Museum Eropa Bagian Latvia Hanya Memperoleh 4% Dari Pendapatan Karena Pandemi

europeanmuseumforum – Museum Seni Nasional Latvia yang didanai negara melaporkan kerugian pendapatan sebesar € 630 ribu. Kepala museum, Māra Lāce, berharap pemerintah akan menanggung jumlah ini: “Kami sangat berharap, karena jika tidak, kami tidak dapat membayar untuk pemanas, listrik, dan keamanan.”

Baca Juga : Mempersiapkan Strategi Wawasan Kepada Pengunjung Museum di Eropa

Kementerian Kebudayaan telah meminta pemerintah mengalokasikan € 3,46 juta untuk mendukung museum umum. Zane Grīnvalde, Ketua Asosiasi Museum Latvia, mengakui bahwa penguncian itu sulit untuk semua museum, tetapi dia juga senang bahwa tidak ada museum yang harus ditutup secara permanen dan tidak ada karyawan yang sepengetahuannya dipecat.

Museum yang dibuka kembali harus mengikuti aturan ketat. Hanya satu pengunjung per 25 m2 yang diizinkan dan museum harus menyediakan sistem lalu lintas satu arah, yang merupakan tantangan bagi apartemen peringatan kecil yang biasanya hanya memiliki satu.

Artikel tersebut menyimpulkan bahwa pekerjaan museum di masa depan terhambat oleh situasi yang tidak dapat diprediksi. Tidak ada yang tahu berapa lama museum akan tersedia bagi pengunjung. Akibatnya, tidak ada kejelasan tentang bagaimana merencanakan pameran di masa depan.

Bagaimana Pandemi Coronavirus Mempengaruhi Museum

Pemindaian suhu, reservasi online wajib, jarak sosial yang dipaksakan, dan stasiun sanitasi—ini hanya beberapa cara kunjungan museum Anda berikutnya mungkin terlihat berbeda dari sebelumnya. Ketika negara bagian AS dan negara-negara lain dengan hati-hati keluar dari penguncian, museum dan lembaga budaya harus mematuhi protokol kesehatan dan keselamatan baru yang diamanatkan pemerintah dan menemukan cara untuk menarik pengunjung — banyak di antaranya sekarang waspada menghabiskan waktu di ruang tertutup dengan orang asing — kembali , sambil berurusan dengan perselisihan ekonomi yang disebabkan oleh penutupan.

Bagi sebagian pecinta seni dan desain, pengalaman hidup di bawah penguncian selama berbulan-bulan telah memberi mereka apresiasi baru terhadap museum dan kekayaan seni yang dikandungnya. Livia Hengel, kontributor Forbes dan pendiri Italy Edit, termasuk di antara pengunjung pertama yang kembali ke Galleria Borghese Roma ketika dibuka kembali pada 19 Mei setelah pencabutan penguncian ketat Italia.

“Begitu saya mendengar Galleria Borghese dibuka kembali, saya tidak sabar untuk berkunjung museum ini biasanya terjual habis berbulan-bulan sebelumnya dan selalu dipenuhi pengunjung,” katanya kepada AD. “Sungguh menyenangkan memiliki ruang dan waktu untuk mengagumi patung Bernini dan lukisan Caravaggio tanpa keramaian. Saya memahami detail yang belum pernah saya lihat sebelumnya dan menikmati karya dengan cara yang jauh lebih mendalam.” Ketika dia memasuki aula sambutan, seorang petugas memeriksa suhu tubuhnya.

Untuk menegakkan jarak sosial, Galleria Borghese membatasi jumlah pengunjung hingga 80 untuk setiap slot waktu dua jam yang tersedia. Pengunjung harus memesan terlebih dahulu, dan akan menerima tiket elektronik. Saat museum Roma lainnya mulai dibuka kembali, mereka semua akan memerlukan pembelian tiket online terlebih dahulu. Sesuai peraturan baru pemerintah Italia, semua pengunjung dan staf harus mengenakan masker di dalam.

Beberapa situs budaya melangkah lebih jauh. The Duomo of Florence, yang terdiri dari katedral dengan flippo Brunelleschi, Baptistry of San Giovanni, menara lonceng Giotto, Crypt of Santa Reparata, dan Museum Sejarah, adalah institusi pertama di dunia yang akan mengharuskan pengunjung untuk memakai perangkat di sekitar leher mereka yang berdengung dan berkedip jika mereka mendekat dari dua meter ke orang lain. Perangkat akan diberikan kepada setiap pengunjung saat masuk dan akan dibersihkan di antara penggunaan.

Museum lain di seluruh dunia sedang menemukan cara tambahan untuk meminimalkan risiko penyebaran COVID-19. Beberapa memasang penghalang plexiglass di loket tiket, menghilangkan pembayaran tunai, atau memesan slot waktu khusus untuk kelompok berisiko tinggi. Komite Internasional untuk Museum dan Koleksi Seni Modern (CIMAM), jaringan global pakar museum seni modern dan kontemporer, membagikan daftar praktik terbaik yang harus dipatuhi museum di dunia pasca-coronavirus, berdasarkan tindakan pencegahan yang diambil oleh National Galeri Singapura, M+ Hong Kong, dan Museum Seni Mori di Tokyo.

Pedoman tersebut mencakup pemeriksaan suhu, pelacakan kontak, penangguhan acara dan tur berpemandu, dan memastikan bahwa pengunjung memakai masker dan menjaga jarak setidaknya satu meter dari satu sama lain. Bagaimana saran-saran ini diterapkan, dan berapa lama saran tersebut tetap berlaku, akan bervariasi.

Duomo adalah salah satu dari sedikit institusi yang dibuka kembali di Florence sekarang. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Italia Il Corriere della Sera, walikota kota, Dario Nardella, mengatakan bahwa karena defisit €200 juta, dia tidak mampu untuk membuka kembali museum kota.

Sayangnya, dia tidak sendirian. Museum Metropolitan, yang merupakan salah satu institusi pertama di New York yang tutup pada bulan Maret, awalnya direncanakan untuk dibuka kembali pada 1 Juli tetapi baru saja mengumumkan akan tetap tutup hingga setidaknya pertengahan Agustus, dan mengharapkan kekurangan $150 juta. MoMA, yang meluncurkan ekspansi $450 juta musim gugur yang lalu, memangkas anggarannya sebesar $45 juta, memberhentikan staf, mengurangi anggaran pamerannya sebesar $8 juta, dan memotong anggaran penerbitannya menjadi dua.

American Alliance of Museums memperkirakan bahwa museum di AS kehilangan $33 juta per hari karena penutupan terkait virus corona, dan mendesak Kongres untuk memasukkan setidaknya $4 miliar bantuan ke museum nirlaba dalam undang-undang bantuan ekonomi Covid-19.

“Data dampak ekonomi yang dikumpulkan oleh American Alliance of Museums dan Oxford Economics menunjukkan bahwa ekonomi museum ini menyumbang $50 miliar per tahun untuk ekonomi AS dan menghasilkan $12 miliar dalam pendapatan pajak untuk pemerintah lokal, negara bagian, dan federal,” tulis perwakilan AAM di sebuah surat terbuka untuk perwakilan Nancy Pelosi dan Kevin McCarthy dan senator Mitch McConnell dan Charles Schumer. AAM memperkirakan bahwa tanpa bantuan keuangan yang signifikan, sebanyak 30% museum negara—kebanyakan di komunitas kecil dan pedesaan tidak akan dibuka kembali.

Baca Juga : Museum Van Wouw, Wisata Monumen Nasional di Belanda

Terlepas dari kekurangan ekonomi, banyak museum dan lembaga budaya telah menawarkan kunjungan virtual atau berbagi konten mereka melalui Instagram sebagai cara untuk menginspirasi orang-orang yang terjebak di rumah dan tetap diingat. Google Arts & Culture menawarkan tur virtual ke lebih dari 2.000 museum di seluruh dunia, termasuk Musée d’Orsay di Paris, Museum Van Gogh dan Rijksmuseum di Amsterdam, Tate Britain, National Gallery, dan British Museum di London, serta Whitney , Guggenheim, Met, dan Frick di New York City.

Museum Kota New York baru saja memulai serangkaian pembicaraan kurator melalui Facebook dan mendorong warga New York untuk mendokumentasikan periode bersejarah ini menggunakan tagar #CovidStoriesNYC dan #MyNYCPerspective. The Frick telah meluncurkan sejumlah inisiatif media sosial, termasuk webinar, tur virtual, dan “Cocktails With a Curator”, serial YouTube di mana salah satu kurator museum menjelaskan sebuah karya seni dan menawarkan resep koktail gratis. Casa Batllo karya Gaud di Barcelona bahkan membuat serangkaian teka-teki, permainan, dan kerajinan yang dapat diunduh untuk anak-anak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin