Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Pembangunan Kapasitas Digital di Konferensi European Untuk Museum

Pembangunan Kapasitas Digital di Konferensi European Untuk Museum

Pembangunan Kapasitas Digital di Konferensi European Untuk Museum – Kontribusi dengan wawasan tentang konsekuensi Covid-19 untuk museum dan bagaimana mereka membangun ketahanan di Konferensi Europeana ‘Menuju pemulihan: Pengembangan kapasitas digital di sektor Warisan Budaya’, yang berlangsung online dari 3-4 Juni.

Pembangunan Kapasitas Digital di Konferensi European Untuk Museum

europeanmuseumforum – Diselenggarakan dalam kerangka Kepresidenan Portugal Dewan Uni Eropa, konferensi ini bertujuan untuk membangun momentum pandemi untuk membantu membentuk pemahaman bersama yang diperlukan tentang transformasi digital dan dasar untuk pendekatan bersama untuk pengembangan kapasitas bagi pemulihan, ketahanan dan keberlanjutan sektor budaya di Eropa.

Baca Juga : Pelatihan Tentang Cara Menarik dan Menjangkau Audiens Saat di Museum

Petugas Proyek NEMO Elizabeth Rosenberg memperkenalkan kepada para peserta beberapa temuan survei dan laporan terbaru NEMO tentang situasi Covid19 untuk museum di Eropa, dan apa yang mereka sebut sebagai kebutuhan peningkatan kapasitas di sektor museum. Pembangunan kapasitas pada dasarnya adalah tentang meningkatkan efektivitas, seringkali di tingkat organisasi. Istilah ini terkadang digunakan secara bergantian dengan istilah lain seperti pengembangan organisasi, pembangunan institusi, dan pendanaan plus.

Ini adalah kata kerja (tindakan membangun efektivitas, seringkali dengan meningkatkan kapasitas organisasi tertentu seperti infrastruktur, operasi, kesehatan keuangan, dan program) dan kata benda (hasil dari peningkatan perhatian terhadap efektivitas). Di sini kami fokus pada tindakan dan hasil ketika penyandang dana dan penerima hibah bekerja sama untuk membangun kapasitas organisasi penerima hibah

Apa itu Peningkatan Kapasitas?

Peningkatan kapasitas bukan hanya tentang kapasitas lembaga nonprofit saat ini, ini tentang kemampuan lembaga nonprofit untuk menyampaikan misinya secara efektif sekarang, dan di masa depan. Peningkatan kapasitas adalah investasi dalam efektivitas dan keberlanjutan organisasi nirlaba di masa depan. Proyek pengembangan kapasitas yang berbeda, seperti mengidentifikasi strategi komunikasi, meningkatkan perekrutan sukarelawan, memastikan suksesi kepemimpinan yang bijaksana, memperbarui teknologi lembaga nonprofit, dan meningkatkan cara mengukur hasilnya, semuanya membangun kapasitas lembaga amal amal untuk menjalankan misinya secara efektif.

Ketika pengembangan kapasitas berhasil, ini akan memperkuat kemampuan lembaga nonprofit untuk memenuhi misinya dari waktu ke waktu, sehingga meningkatkan kemampuan lembaga nonprofit untuk memberikan dampak positif pada kehidupan dan masyarakat.

Mengapa peningkatan kapasitas itu penting?

Meskipun seringkali tidak terlihat, dan sering diabaikan, pengembangan kapasitas adalah “infrastruktur” yang sangat penting yang mendukung dan membentuk organisasi nirlaba amal menjadi kekuatan untuk kebaikan. Peningkatan kapasitas memungkinkan organisasi nirlaba dan pemimpin mereka untuk mengembangkan kompetensi dan keterampilan yang dapat membuat mereka lebih efektif dan berkelanjutan, sehingga meningkatkan potensi organisasi nirlaba amal untuk memperkaya kehidupan dan memecahkan masalah masyarakat yang paling sulit dipecahkan.

Ada banyak sumber untuk bantuan pengembangan kapasitas. Konsultan hanyalah salah satu jalan. Pendidikan berbasis web, pelatihan tatap muka, kohort peer-to-peer, komunitas praktik, dan bahkan sukarelawan terampil pro bono dapat menawarkan organisasi nirlaba Anda dan dewan / stafnya peluang bagus untuk membangun kapasitas organisasi. Karena fokus inti dari asosiasi nonprofit negara bagian adalah membantu membangun kapasitas organisasi nonprofit amal lainnya di negara bagian, bergabung dengan asosiasi nonprofit negara bagian Anda adalah salah satu cara paling efektif untuk mempelajari spektrum peluang pengembangan kapasitas yang tersedia secara lokal.

Asosiasi Negara Bagian sering menawarkan lokakarya dan peluang pelatihan untuk dewan dan staf, baik secara langsung atau melalui internet, serta kemampuan bagi para pemimpin nirlaba untuk belajar peer-to-peer, berkolaborasi, dan tetap mengikuti perkembangan praktik yang direkomendasikan dan tren baru. Melakukan penilaian diri organisasi adalah salah satu cara untuk mempelajari area kapasitas inti mana yang mungkin memerlukan lebih banyak perhatian.

1. Tentukan visi Anda untuk transformasi digital

Sebelum memulai perjalanan transformasi digital, baik Anda menerapkan teknologi baru, seperti Tostan, atau membangun kembali sistem lama, seperti CRS  Anda harus terlebih dahulu membuat visi untuk transformasi digital. Ini tidak hanya akan membantu organisasi Anda fokus pada apa yang benar-benar penting, tetapi juga akan membantu semua orang di dalam organisasi bergabung dan berada di halaman yang sama.

Karena visi Anda akan menjadi cahaya penuntun strategi transformasi digital Anda, penting untuk didasarkan pada pengetahuan sektor dan praktik terbaik. Selama dekade terakhir, TechChange telah bekerja dengan ratusan organisasi di seluruh sektor, memberikan pelatihan pengembangan kapasitas yang telah teruji dan kursus online yang menarik untuk membantu organisasi menjadi lebih paham teknologi dan berpikiran maju dalam hal strategi transformasi digital mereka.

2. Bangun umpan balik ke dalam pengambilan keputusan terprogram

Untuk setiap organisasi yang digerakkan oleh misi, sangatlah penting untuk membangun umpan balik ke dalam pengambilan keputusan program dan menggunakan data untuk menanggapi kebutuhan orang-orang yang Anda layani. Namun, menerapkan umpan balik menjadi sulit, ketika informasi penting yang dapat membantu menginformasikan perubahan dan peningkatan terprogram terjebak dengan satu orang atau tim di dalam organisasi.

“Orang-orang perlu memahami dan menghargai seberapa besar data kuantitatif akan meningkatkan putaran umpan balik dengan cara yang memungkinkan kami membuat keputusan yang lebih tepat,” kata Elena. “Ketika saya bergabung dengan Tostan sebagai CEO tiga tahun lalu, saya menemukan banyak informasi yang tertutup. Mampu menghubungkan titik-titik dan memastikan informasi dibagikan ke seluruh tim sangat penting bagi kami.”

Platform manajemen data terpusat adalah kunci untuk memecah silo data dan mendapatkan umpan balik ke tangan mereka yang membutuhkannya. Elena berbagi bahwa salah satu manfaat terbesar dari alat terintegrasi seperti Amp Impact adalah dapat menghubungkan manajemen proyek, data keuangan, dan pengukuran dampak pada satu platform sehingga tim yang berbeda dapat menginformasikan dan meningkatkan satu sama lain: “Untuk Tostan, fondasi yang kuat untuk manajemen pengetahuan penting untuk dapat meningkatkan dan memperkuat dampak kami.”

3. Bekerja dengan mitra yang dapat Anda percaya

Untuk lembaga nonprofit, “mitra visioner” yang membantu mendanai pekerjaan Anda juga harus benar-benar memahami pentingnya menggunakan pengambilan keputusan berdasarkan data. Elena membahas bagaimana bekerja dengan Bill and Melinda Gates Foundation mendorong Tostan untuk membuat kerangka kerja P&E yang akan menunjukkan bagaimana kualitas data yang lebih baik menghasilkan hasil yang lebih baik di bidang kesehatan, pendidikan, kelestarian lingkungan, pemberdayaan ekonomi, dan pemerintah.

Kerangka kerja ini sekarang dibangun ke dalam platform P&E digital Tostan. Nick menambahkan bahwa TechChange telah bekerja sama dengan organisasi multilateral, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan perusahaan teknologi besar, seperti Facebook dan Salesforce, untuk memberikan pelatihan tentang bagaimana mereka dapat mengalokasikan sumber daya untuk kebutuhan pengembangan kapasitas digital organisasi nirlaba.

4. Beri nama platform teknologi Anda untuk mendorong pembelian

Baik Tostan dan CRS menyentuh pentingnya memberikan solusi digital Anda nama untuk mendorong pembelian. Ini mungkin tampak seperti detail yang sepele, tetapi, seperti yang dibagikan Zak, “memberi nama pada sistem Anda menghasilkan rasa identitas dengan teknologi dan rasa memiliki di seluruh organisasi Anda.” Platform teknologi Tostan disebut “Bountoung.” Elena menjelaskan bahwa itu adalah kata dalam bahasa Mandinka lokal yang menunjukkan loteng tempat semua komoditas disimpan – mewakili database.

“CRS selalu disebut ‘Gateway’ di luar negeri, tetapi tidak pernah berhasil di AS,” tim berbagi. “Ketika kami mulai berpikir tentang konvensi penamaan di seluruh organisasi, pihak AS juga mengambil istilah ‘Gateway.’ Bagi saya itu adalah kemenangan besar dan contoh besar organisasi yang bersatu dan pulih di sekitar platform, nama , data, dan kemampuan untuk menceritakan kisah tentang pekerjaan kami.”

CRS tidak hanya menamai sistem mereka, mereka juga menyebutkan upaya yang dilakukan untuk membangunnya kembali. “Kami menyebutnya ‘Project Marvel’ setelah buku komik superhero karena kami tahu itu akan menjadi beban yang berat. Kami mulai membangun momentum di balik nama itu dan menemukan kegembiraan dalam proses ini,” kata Tim.

5. Sertakan pengguna akhir dari awal

Dukungan dari staf dimulai sangat awal dalam perjalanan transformasi digital. Untuk menerapkan solusi digital yang kuat, fleksibel, dan berkelanjutan, sangat penting untuk menyertakan pengguna yang pada akhirnya akan memahami sistem. Bagi Tostan, sangat penting untuk membangun kepercayaan sejak awal dan memperjelas bahwa umpan balik akan digunakan untuk meningkatkan kerja staf dan membantu pelaksana program belajar satu sama lain.

Baca Juga : Museum Senapan Royal Ulster di Belfast, Irlandia Utara

Untuk CRS, ini berarti mengadakan lokakarya desain sistem dan mengundang pengguna dari seluruh organisasi – mulai dari layanan donor hingga tim advokasi hingga praktisi lapangan – untuk bergabung dalam proses desain dan berbagi pengalaman mereka. Banyak organisasi melihat keberhasilan dalam membangun keselarasan organisasi dengan menciptakan unit digital dalam organisasi mereka yang dapat mendorong inovasi dan membawa umpan balik pengguna ke dalam sistem.

6. Mengadopsi Prinsip Pengembangan Digital

Prinsip Pengembangan Digital adalah sembilan pedoman hidup yang dirancang untuk membantu mengintegrasikan praktik terbaik untuk transformasi digital, manajemen perubahan, dan adopsi pengguna. Nick membagikan bagaimana organisasi dapat menggunakan Prinsip Digital untuk setiap fase proses pengembangan digital, termasuk mendesain dengan pengguna, menggunakan standar terbuka dan berbagi data, menangani privasi dan keamanan, serta membuat pelatihan teknologi yang dapat diskalakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin