Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Program Yang Dilakukan Lembaga Budaya Pada Green Museum

Program Yang Dilakukan Lembaga Budaya Pada Green Museum

Program Yang Dilakukan Lembaga Budaya Pada Green Museum – Dalam episode Green Museum yang baru-baru ini diterbitkan, pembawa acara podcast Hilary Wilson telah mengundang NEMO Project Officer dan ahli keberlanjutan Elizabeth Rosenberg untuk membahas peran museum dalam memastikan masa depan yang berkelanjutan dan inisiatif Museums For Future.

Program Yang Dilakukan Lembaga Budaya Pada Green Museum

europeanmuseumforum – Elizabeth Rosenberg bergabung dengan Florian Schlederer dan keduanya aktif dalam jaringan keberlanjutan Museums for Future. NEMO adalah bagian dari peluncuran Museum For Future di NEMO European Museum Conference pada tahun 2019 dan telah menjadi anggota aktif sejak saat itu.

Baca Juga : Ulasan Komisi UE Tentang Pembukaan Kembali Sektor Museum di Eropa

Museums For Future membayangkan sebuah dunia di mana setiap museum sadar akan iklim dan merupakan penganjur Perjanjian Paris yang berani, memanfaatkan modal budaya mereka yang kaya dan keahlian bercerita untuk melibatkan audiens dan komunitas mereka dengan pesan yang relevan dan menarik yang mendorong perubahan positif untuk mencegah ekologi kehancuran dan mengamankan masa depan yang berkelanjutan, adil dan beragam budaya untuk semua.

Dengarkan episode ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang Museums For Future, cara terlibat, cara mendukung aksi iklim di dalam institusi Anda, dan mengenal Elizabeth Rosenberg dan Florian Schlederer. Dalam podcast Museum Green, Hillary Wilson melihat apa yang dilakukan museum untuk mengurangi jejak karbon mereka dan bagaimana lembaga budaya dapat membuat operasi mereka lebih berkelanjutan.

Green Museum

Green Museum adalah museum yang menggabungkan konsep keberlanjutan ke dalam operasi, pemrograman, dan fasilitasnya. Banyak Green Museum menggunakan koleksi mereka untuk menghasilkan pameran, acara, kelas, dan program lainnya untuk mendidik masyarakat tentang lingkungan alam. Banyak, tetapi tidak semua, Green Museum berada di gedung yang menampilkan arsitektur dan teknologi berkelanjutan. Green Museum menafsirkan praktik berkelanjutan dan desain hijau mereka sendiri untuk menghadirkan model perilaku.

Green Museum berusaha membantu orang menjadi lebih sadar akan keterbatasan dunia mereka, dan bagaimana tindakan mereka memengaruhi dunia mereka. Tujuannya adalah untuk menciptakan perubahan positif dengan mendorong orang untuk membuat pilihan yang berkelanjutan dalam kehidupan sehari-hari mereka. Mereka menggunakan posisinya sebagai lembaga yang berpusat pada komunitas untuk menciptakan budaya keberlanjutan.

Museum membuat “kontribusi unik kepada publik dengan mengumpulkan, melestarikan, dan menafsirkan hal-hal dunia ini,” menurut Kode Etik Aliansi Museum Amerika. Ada banyak jenis museum yang mengkhususkan diri dalam berbagai bidang, termasuk antropologi, seni, sejarah, sejarah alam, sains, dan dapat memiliki koleksi hidup seperti akuarium umum, kebun raya, pusat alam, dan kebun binatang, atau tidak ada koleksi seperti planetarium, dan museum anak-anak.

Museum adalah pelayan warisan alam dan warisan budaya dengan melestarikan benda-benda penting bagi umat manusia di tingkat komunitas dan global. Museum berkomunikasi dan menyumbangkan pengetahuan kepada orang-orang. Mereka digerakkan oleh misi, melayani publik, dan biasanya memiliki status hukum nirlaba. Dalam konsep Green Museum, kata hijau berarti praktik yang memperhatikan lingkungan. Istilah “hijau” dan “berkelanjutan” adalah kata kunci yang sering digunakan secara bergantian.

Namun, menurut Brophy dan Wylie, “hijau” dan “berkelanjutan” memiliki definisi yang sangat berbeda. “Hijau mengacu pada produk dan perilaku yang ramah lingkungan, sementara berkelanjutan berarti praktik yang mengandalkan bahan dan proses yang dapat diperbarui atau dapat digunakan kembali dan ramah lingkungan. ” Definisi lain yang sering dikutip untuk “keberlanjutan” yang digunakan dalam berbagai konteks dikembangkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (1987): “Pembangunan yang memenuhi kebutuhan saat ini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri.”

Keberlanjutan mencerminkan sistem yang kompleks di mana komponen-komponennya terkait erat dan tidak ada dalam isolasi satu sama lain. Sistem yang berkelanjutan mempengaruhi dan dipengaruhi oleh perilaku individu dan kolektif para anggotanya. Keberlanjutan, oleh karena itu, mengakui dampak manusia terhadap lingkungan, dan bertujuan untuk mengurangi efek negatif. Green Museum mempromosikan budaya keberlanjutan.

Kebudayaan membentuk dan memegang nilai, sikap, dan tindakan manusia yang paling dalam. Keberlanjutan meminta orang untuk beradaptasi pada tingkat budaya, mengubah keyakinan dan perilaku mereka (Worts, 2006). Museum memiliki peran unik untuk membangun dan mempromosikan budaya keberlanjutan. “Dalam perannya sebagai tempat otoritas dan penjaga budaya, museum memiliki kekuatan dan tanggung jawab yang tiada bandingnya untuk menjadi model dan mengajarkan metode melestarikan diri kita sendiri, planet kita, dan sumber daya budaya kita” (45).

Sejarah

Green Museum adalah fenomena yang relatif baru. Diskusi di dalam museum tentang kelestarian lingkungan dimulai pada 1990-an dan terus berkembang dalam momentum hingga saat ini. Saat ini, Green Museum mendapat banyak perhatian dari akademisi dan media massa. Beberapa ahli percaya bahwa fokus pada keberlanjutan adalah cara agar museum menjadi relevan di abad ke-21 (Brophy & Wylie, 2006). Namun, sebagian besar museum konvensional tidak terlibat dalam praktik berkelanjutan.

Gerakan Green Museum dimulai di museum sains dan anak-anak. Museum sains menemukan bahwa advokasi dan pendidikan lingkungan cocok dengan mudah dalam misi dan program mereka. Museum anak-anak melihat bahwa menggunakan desain hijau di lingkungan dalam mereka menciptakan taman bermain yang sehat bagi pengunjung muda mereka. Setelah keberlanjutan menjadi topik diskusi di kalangan museum, kebun binatang dan akuarium menyadari bahwa misi mereka yang ada dan program konservasi spesies pada dasarnya adalah pendidikan berkelanjutan. Baru-baru ini, Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium merevisi standar akreditasinya untuk memasukkan persyaratan advokasi lingkungan.

Dengan gerakan Green Museum yang dimulai di Museum Anak, Museum Penemuan Anak di Normal, IL, menjadi Museum Anak bersertifikasi LEED pertama pada 3 Oktober 2005, ketika menerima sertifikasi Perak. The Wild Center di Tupper Lake, NY menjadi Green Museum bersertifikasi LEED pertama pada 2008, diikuti oleh The Brooklyn Children’s Museum, yang meraih sertifikasi LEED Silver pada 2010. Selain itu, museum ini menggunakan fitur yang dapat diperbarui dan didaur ulang dengan cepat seperti bambu dan daur ulang lantai karet untuk membangun gedung serta menggunakan fotovoltaik untuk menghasilkan listrik.

Contoh bagus lainnya dari Green Museum termasuk Museum Anak Boston yang memperoleh sertifikasi LEED Gold pada tahun 2007, dan Museum Anak Pittsburgh, yang menerima sertifikasi LEED Silver pada tahun 2006. Museum sains dan kebun binatang dengan cepat mengikuti Museum Anak dalam gerakan hijau. Salah satu museum sains pertama yang mengadopsi inisiatif hijau adalah ECHO, Pusat Leahy untuk Danau Champlain di Burlington, Vermont, yang merupakan bangunan bersertifikat LEED pertama di Vermont. Museum Sejarah Alam Utah adalah museum lain yang mengambil alih gerakan Green Museum. Pusat Museum Rio Tinto telah disertifikasi dengan Sertifikat LEED Emas.

Kebun Binatang dan Kebun Raya juga menjadi pemimpin di bidang Green Museum. Kebun Binatang Denver, Kebun Binatang Woodland Park, dan Kebun Binatang Cincinnati semuanya menerima Penghargaan Hijau pada Konferensi Asosiasi Kebun Binatang dan Akuarium 2011. Phipps Conservatory & Botanical Gardens diberi sertifikasi perak LEED untuk Welcome Center barunya, yang “dirancang untuk membangkitkan geometri rumah kaca bersejarah di belakangnya.” Ini memiliki 11.000 kaki persegi lobi, tiket, toko suvenir, dan ruang kafe dengan kubah kaca setinggi 34 kaki yang diisolasi untuk mengontrol silau dan panas.

Arsitek sebagian membangun struktur ke medan, dengan 14 kaki ruang yang dapat digunakan di bawah tanah. Ditentukan bahwa dengan melakukan ini, Phipps akan menghemat 40-50% dari biaya energi tahunan dibandingkan dengan struktur di atas tanah seluruhnya, dan menunjukkan bahwa desain berkelanjutan dapat dibuat dengan cara yang masih bersimpati pada pengaturan bersejarah. Phipps juga akan membuka Center for Sustainable Landscapes, yang akan menjadi pusat pendidikan, penelitian, dan administrasi. Ini dijadwalkan untuk dibuka pada musim semi 2012, dan direncanakan untuk melampaui sertifikasi platinum LEED, dan mencapai Tantangan Bangunan Hidup.

Museum Seni sekarang juga bergabung dengan gerakan itu. Museum Seni Grand Rapids menjadi kompleks museum seni bersertifikat LEED pertama di dunia pada tahun 2008 ketika menerima sertifikasi LEED Gold, yang memiliki fitur inovatif seperti ventilator pemulihan panas, sensor CO2, dan penggunaan kembali air abu-abu di lokasi.

Sekarang semua jenis museum dari semua ukuran menjadi hijau. Dalam dekade terakhir, lebih dari 20 museum Amerika telah membangun gedung hijau baru atau merenovasi gedung yang ada dengan fitur berkelanjutan. Banyak orang lain telah mengembangkan operasi atau pemrograman hijau. Beberapa ahli percaya bahwa kelestarian lingkungan akan menjadi harapan profesional untuk semua museum di masa depan (Wylie & Brophy, 2008).

Salah satu contoh spesifik dari “Green Museum” adalah Kebun Binatang Toledo di Toledo, Ohio. Pada tahun 2007, lembaga tersebut mendefinisikan kembali pernyataan misinya untuk fokus pada inspirasi dan informasi publik tentang konservasi. Sebagai bagian dari misi baru mereka, Kebun Binatang Toledo berkomitmen untuk pembangunan hijau, yang ditunjukkan dalam proyek renovasi tempat parkir. Tempat parkir utama didesain ulang untuk meningkatkan kapasitas parkir dan membantu arus lalu lintas, dan proyek ini menggabungkan elemen hijau seperti taman hujan dan penggunaan kembali beton.

Renovasi juga mencakup turbin angin berukuran perumahan dan tiga panel surya untuk menyalakan loket tiket di pintu masuk taman. Turbin angin dan panel surya menghasilkan 3.600 kilowatt jam per tahun, yang dapat dialihkan ke jaringan listrik utama kebun binatang saat bilik tidak digunakan dan mengurangi jejak karbon kebun binatang sebesar 5.600 pon per tahun.

Baca Juga : British Museum sebuah Institusi Publik Untuk Sejarah Manusia, Seni Dan Budaya

Proyek lain di Kebun Binatang Toledo adalah Solar Walk. Solar Walk dibuka pada November 2010 dan mencakup lebih dari 1400 panel surya yang menghasilkan 104.000 kilowatt jam per tahun, jumlah energi yang sama yang digunakan oleh sepuluh rumah biasa di Ohio. Kebun Binatang Toledo dan tim desain Solar Walk menginginkan proyek ini menjadi pengingat visual bagi semua pengunjung kebun binatang dan lalu lintas dari jalan raya terdekat tentang komitmen kebun binatang terhadap konservasi. Untuk menyelesaikan proyek tersebut, Kebun Binatang Toledo beralih ke perusahaan lokal, dan menggunakan dana dari kontribusi swasta dan hibah energi dari ODOD untuk menutupi harga $14.750.000.

Juga, Kebun Binatang Toledo, sesuai dengan pernyataan misi mereka, menyertakan panel informasi tentang cara kerja Solar Walk dan jumlah energi yang dihasilkan hingga saat ini, sehingga pengunjung dapat mengetahui nilai konservasi proyek tersebut. Solar Walk akan mengurangi jejak karbon Kebun Binatang lebih dari 75 metrik ton setiap tahun, yang setara dengan 15 mobil berukuran sedang. Kebun Binatang Toledo selanjutnya berkomitmen untuk memasukkan konstruksi hijau ke dalam rencana pembangunannya melalui sumur panas bumi, isolasi ramah lingkungan dan energi terbarukan lainnya serta bahan konstruksi hijau.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin