Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Transisi Berkelanjutan Untuk Organisasi Budaya Pada Museum

Transisi Berkelanjutan Untuk Organisasi Budaya Pada Museum

Transisi Berkelanjutan Untuk Organisasi Budaya Pada Museum – lizabeth Rosenberg diundang sebagai Duta Pakta Iklim Eropa untuk membahas kebutuhan dan dampak potensial dari organisasi budaya di kota-kota yang mengalami transisi berkelanjutan. Pada diskusi tersebut, Rosenberg menyatakan “Budaya telah terbukti menjadi komunikator dan penghubung yang efektif dan para profesional warisan budaya kita memiliki banyak pengetahuan untuk dimanfaatkan mengenai keberlanjutan dan sumber daya dan desain tradisional.

Transisi Berkelanjutan Untuk Organisasi Budaya Pada Museum

europeanmuseumforum – Selanjutnya, Warisan Budaya dapat menjadi penghubung lintas sektor dan ekonomi di kota-kota, mempertahankan tujuan transisi berkelanjutan yang tidak meninggalkan siapa pun dan secara bersamaan membawa Eropa maju dan lebih dekat.” Proyek Tiga Kepresidenan untuk Iklim (Three4Climate) mendukung kepresidenan bergilir Dewan Uni Eropa (Jerman pada tahun 2020 dan Portugal dan Slovenia pada tahun 2021).

Baca Juga : Program Tiket Masuk Museum Gratis Di Penjuru Eropa

Proyek ini menciptakan platform bagi para pembuat keputusan lokal, nasional dan Eropa untuk menghubungkan dan mendiskusikan elemen-elemen kunci dari aksi iklim, memahami kepentingan bersama dan bekerja menuju pemahaman bersama tentang tantangan masa depan yang netral karbon dan solusi potensial. Fokusnya adalah pada langkah-langkah iklim yang ambisius di kota-kota dan sekolah-sekolah serta hubungan antara para aktor yang terlibat; baik secara horizontal (antar negara) dan vertikal (dari tingkat lokal hingga UE).

Apa itu transformasi budaya?

Transformasi budaya adalah proses yang berkembang dan berkembang dari pergeseran budaya yang berlangsung berdasarkan nilai-nilai dan organisasi. Penghargaan? Budaya yang berkembang dan didorong oleh nilai yang mendorong kesuksesan yang berkelanjutan.

Transformasi budaya membutuhkan pandangan introspektif pada dan membuat perubahan pada membentuk kebijakan, komitmen, proses, dan perilaku , sehingga mencerminkan nilai dan keyakinan karyawan. Hasil dari proses transformasi budaya yang sukses adalah karyawan mengetahui apa yang diperjuangkan , apa yang mendefinisikannya, dan apa yang membedakan dari organisasi lain, dan berkembang di lingkungan kerja seperti itu.

Transformasi budaya yang menyeluruh akan mengubah cara karyawan berpikir, bertindak, dan memberikan layanan dan produk kepada pelanggan. Setiap interaksi harus mencerminkan nilai budaya , dari pertama kali pelanggan melakukan kontak dengan hingga akhir transaksi.

Pentingnya transformasi budaya dan manfaatnya

Untuk memahami manfaat dari transformasi budaya suatu , penting untuk melihat pentingnya hal itu terlebih dahulu. Mengetahui bagaimana orang dan organisasi akan mendapat manfaat dari transformasi budaya yang sukses akan menginspirasi mereka untuk berusaha keras dalam prosesnya. Jika setiap karyawan dapat mengidentifikasi manfaat yang akan dibawa oleh transformasi budaya, lebih mudah untuk membuat mereka membuat perubahan yang diperlukan agar berhasil.

Untuk memahami seperti apa manfaat ini dalam transformasi budaya kehidupan nyata, mari kita lihat bagaimana Unilever Brazil melakukannya. Pada tahun 2005, setelah bertahun-tahun terus tumbuh, pendapatan mulai melambat. Untuk menjaga momentum, tahu bahwa mereka harus membuat beberapa perubahan. Alih-alih hanya membuat perubahan strategis, memutuskan untuk mengubah budaya mereka juga.

Perubahan tersebut didukung dengan melakukan penilaian nilai budaya setiap enam bulan, memastikan para pemimpin menciptakan budaya positif, dan bahwa setiap karyawan dibawa dalam perjalanan refleksi pribadi tentang nilai-nilai dan budaya yang ingin mereka ciptakan. Pelajaran dari Unilever Brazil adalah bahwa tidak peduli seberapa besar sebuah dan betapa sulitnya perubahan tampaknya, tidak ada budaya yang statis. Transformasi dimungkinkan, dan dapat menggerakkan budaya ke arah yang benar melalui perencanaan, pengorganisasian, dan tekad.

1. Pahami budaya saat ini dan tantangannya

Sebelum memulai transformasi, penting untuk memahami tantangan apa yang hadapi dari sudut pandang budaya dan bagaimana karyawan memandang masalah budaya . Terlalu sering, transformasi budaya diatur dan dilaksanakan dari puncak , tanpa masukan dari karyawan. Pandangan yang dipegang oleh CEO dan eksekutif tentang tantangan budaya apa yang dihadapi dapat sangat bervariasi dibandingkan dengan sudut pandang karyawan di bagian bawah rantai.

2. Libatkan pimpinan

Karena itu, dedikasi dan dukungan para pemimpin sangat penting untuk melakukan transformasi budaya. Karena tim kepemimpinan akan menjadi pusat transformasi, mereka harus berinvestasi dalam proses dan memiliki keyakinan bahwa itu akan berhasil. Jika tim kepemimpinan meragukan perubahan yang diperlukan dapat diterapkan, mereka tidak sendirian; penelitian menunjukkan bahwa hanya 12% yang melakukan transformasi budaya mencapai apa yang mereka harapkan.

Salah satu alasan jumlah yang begitu rendah adalah karena, sementara transformasi budaya harus dipimpin dari atas, seluruh organisasi harus berkomitmen untuk membuat perubahan. Oleh karena itu kebutuhan untuk memahami budaya dan tantangannya sejak awal.

3. Buat strategi dan rencana yang sesuai dengan tujuan bisnis

Sekarang setelah mengetahui budaya seperti apa yang ingin miliki, saatnya untuk membuat strategi yang diterjemahkan ke dalam rencana yang dapat ditindaklanjuti. Untuk melakukan ini, perlu fokus pada kekuatan budaya yang ada dan pada beberapa poin utama yang ingin ubah. Kemudian, harus memetakan tujuan yang diinginkan yang ingin capai tanpa berlebihan. Mulailah dengan jumlah tujuan yang terbatas dan dapat dicapai yang masing-masing jelas, dapat ditindaklanjuti, dan dapat diukur.

4. Libatkan karyawan

Tim harus memiliki ruang untuk memberikan umpan balik tentang proses transformasi budaya. Untuk mewujudkannya, perlu melibatkan dan mengenali karyawan dan tim yang membuat banyak kemajuan. Dan seperti yang telah kami soroti, karyawan yang terlibat juga ternyata lebih produktif; 21% lebih produktif, sebenarnya. Produktivitas ini memiliki dampak besar pada laba , karena berinvestasi dalam keterlibatan dapat meningkatkan keuntungan sebesar $2.400 per karyawan setiap tahun.

Kunci untuk terlibat dengan karyawan adalah membuat mereka merasa terlibat dan terhubung dalam transformasi budaya . Pastikan setiap karyawan merasa mereka berkontribusi pada perubahan struktural yang lakukan, dan berusaha memahami budaya mereka dan apa yang harapkan dari mereka.

5. Berikan perhatian ekstra pada kesesuaian organisasi dalam upaya rekrutmen

Jika sedang menjalani transformasi budaya, mungkin sulit untuk melihat kecocokan organisasi pada kandidat . Luangkan waktu untuk menjelaskan kepada kandidat di mana berencana untuk pergi dan memeriksa bagaimana hal itu beresonansi dengan mereka. Ke depan, memastikan mempekerjakan orang-orang yang sesuai dengan realitas masa depan transformasi budaya adalah kunci untuk mempertahankan.

Memastikan kandidat cocok dengan budaya selama proses rekrutmen bisa jadi rumit, jadi beralih ke teknologi untuk memastikan setiap karyawan baru menandai kotak yang tepat. Misalnya, dengan menggunakan penilaian kecocokan budaya, organisasi menyediakan kandidat dengan kuesioner singkat dan tervalidasi yang menilai preferensi budaya kandidat di seluruh dimensi utama budaya . Ini menguji nilai inti, perilaku, dan tujuan yang sesuai antara budaya dan budaya calon potensial untuk memberi peluang terbaik untuk memilih karyawan baru yang sempurna untuk bisnis .

Gabungkan penilaian standar dengan mengajukan pertanyaan yang tepat, pertemuan informal, mengundang kandidat ke kantor , dan cara lain untuk menilai kecocokan organisasi. Kemudian, dapat yakin bahwa membuat keputusan perekrutan terbaik dengan setiap kandidat.

6. Lacak kemajuan

Terakhir,perlu melacak kemajuan untuk menilai apakah transformasi budaya berhasil. Seperti yang lakukan dengan strategi kampanye baru yang terapkan, perlu mengukur setiap bagian dari transformasi secara ketat untuk melihat di mana ia berhasil, dan di mana ia perlu ditingkatkan.

7. Bersabarlah, perubahan membutuhkan waktu

Tidak seperti perubahan lain yang dapat dilakukan untuk mengubah lintasan bisnis mereka, transformasi budaya adalah perubahan jangka panjang. Jangan berharap mengubah budayanya dalam semalam. Alih-alih, bangun strategi yang akan melihat perubahan itu tercapai dalam jangka waktu yang realistis. Melibatkan setiap anggota tim, dari CEO hingga karyawan terbaru , dalam perubahan budaya adalah kunci untuk memastikan keberhasilannya

Dan melacak kemajuan adalah satu-satunya cara untuk mengetahui apakah upaya berhasil, atau jika perlu memikirkan kembali cara memutuskan untuk mengatasi perubahan budaya di . Transformasi budaya di mana pun adalah proses yang kompleks. Namun, itu dapat memiliki dampak yang luar biasa pada organisasi dan masa depannya. Upaya itu sepadan—dan itu akan tercermin dalam kepuasan karyawan dan angka produktivitas selama bertahun-tahun yang akan datang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *