Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Konferensi Museum Ke 2 Yang Mengulas Tanggung Jawab Sosial

Konferensi Museum Ke 2 Yang Mengulas Tanggung Jawab Sosial

Konferensi Museum Ke 2 Yang Mengulas Tanggung Jawab Sosial – Konferensi yang berlangsung dari 23-24 September 2021, tersedia untuk ditonton secara online. 745 peserta mengikuti konferensi online untuk merefleksikan peran museum dalam masyarakat yang berubah dan menangani masalah sosial. Konferensi tersebut mengakui perlunya museum untuk sepenuhnya memahami isu-isu sosial kontemporer untuk berkontribusi pada tanggung jawab sosial.

Konferensi Museum Ke 2 Yang Mengulas Tanggung Jawab Sosial

europeanmuseumforum – Para pembicara membahas topik-topik seperti demokrasi budaya dan kesetaraan, perubahan iklim dan museum hijau, keterampilan dan kebutuhan masa depan serta penggunaan teknologi di museum. Ketua NEMO David Vuillaume menyampaikan pidato pembukaan di konferensi, yang diselenggarakan sehubungan dengan Kepresidenan Slovenia Dewan Uni Eropa, oleh Asosiasi Museum Slovenia dalam kemitraan dengan NEMO dan General Direction Cultural Heritage Portugal (DGPC).

Baca Juga : Mengulas Acara LEM – The Learning Museum Pada Konferensi di Florence

Peserta bergabung dari Slovenia, Kroasia, Kanada, Jerman, Yunani, Spanyol, Portugal, Italia, Lithuania, Australia, Inggris, Serbia, Finlandia, Prancis, Belanda, Bosnia, Uni Emirat Arab, Polandia, Estonia, India, Malta, Slovakia, Ceko , Swedia, Austria, Malaysia, Hongaria, Moldova, Georgia, Norwegia, Estonia, Amerika Serikat, Denmark, Turki, Ukraina, Meksiko, Rumania, Bosnia dan Herzegovina.

Konferensi tersebut merupakan final dari tiga konferensi museum yang diselenggarakan sehubungan dengan Trio Kepresidenan Uni Eropa (Jerman, Portugal dan Slovenia). Museum dan Tanggung Jawab Sosial – Nilai-nilai yang ditinjau kembali (Jerman) edisi pertama diselenggarakan oleh NEMO dari 17-18 September 2020. Museum dan Tanggung Jawab Sosial edisi kedua – Partisipasi, Jaringan dan Kemitraan (Portugal) diselenggarakan oleh DGPC dari 23-24 Maret 2021 .

Pendidikan museum dan mediasi budaya adalah tujuan akhir dari rantai museologi. Dalam beberapa dekade terakhir, peneliti dan profesional museum telah menunjukkan minat yang meningkat pada fungsi museologi ini, karena kesadaran umum akan peran sosial museum (Black, 2010, Brown & Mairesse, 2018). Telah ditunjukkan dengan tepat bahwa mengumpulkan saja tidak cukup; melainkan, kegiatan ini harus dilakukan dengan tujuan, yaitu berkomunikasi dengan publik dan membangun hubungan dengan pengalaman individu (Hooper-Greenhill, 1994). Dengan demikian, khalayak sasaran menjadi pusat perhatian.

Selain itu, beberapa literatur yang diterbitkan dalam beberapa tahun terakhir tentang pendidikan museum dan mediasi budaya menjelaskan hal ini dengan menawarkan gambaran umum tentang pertanyaan tersebut seperti yang ada di Kanada, Amerika Serikat, dan Eropa, dan dengan mempelajari kebutuhan pengunjung (Dufresne-Tassé , Banna, Sauvé & O’Neill, 2006; Dufresne-Tasse & Marin, 2012). Ini termasuk analisis studi kasus dari lembaga inti museologi Quebec, peradaban Musée de la (Bergeron, 2002), dan pemeriksaan menyeluruh terhadap penilaian museum (Daignault & Schiele, 2014). Belakangan ini, isu mediasi di era digital juga mengemuka (Juanals & Minel, 2016).

Melalui tinjauan umum ini kami ingin berkontribusi pada kumpulan karya yang diterbitkan dalam beberapa tahun terakhir yang menyentuh berbagai aspek pendidikan museum dan mediasi budaya tetapi dalam konteks museum yang terletak di wilayah kecil, jauh dari pusat kota besar. Terlepas dari lokasi institusi, secara umum kita dapat mendefinisikan tujuan utama pendidikan museum sebagai pengayaan pribadi melalui penciptaan makna pengunjung (Silverman, 1995; Hooper-Greenhill, 1999; Falk & Dierking, 2000).

Museum adalah tempat yang menawarkan, dengan kekhususannya, berbagai cara di mana seseorang dapat tumbuh. Seperti yang disebutkan Dufresne-Tassé (2018), pendidikan menjadi tujuannya, “mediasi adalah teknik, atau cara yang digunakan untuk mencapai intervensi demokratisasi dan demokrasi” (hal. 126). Selanjutnya, untuk Bélanger (2007), “dalam konteks Quebec, mediasi dipikirkan, dibiayai dan dipraktikkan dalam situasi desentralisasi budaya, revitalisasi perkotaan dan regional yang semakin melibatkan budaya; itu berkembang dalam konteks minat yang nyata dalam masalah inklusi sosial dan, menempatkan mediasi budaya di jantung beberapa jenis pengembangan dan pemecahan masalah”.

Untuk memenuhi fungsi edukatifnya secara memadai, museum harus terus berinovasi untuk menjawab kebutuhan masyarakat. Dengan demikian, kita memahami pendidikan museum dan mediasi budaya melalui lensa demokrasi budaya dan demokratisasi budaya. Demokrasi budaya menghargai berbagai bentuk ekspresi budaya dan mendorong partisipasi masyarakat yang efektif (Baeker, 1999). Ini menyerukan ekspresi dan praktik di luar kanon arus utama (Matarasso & Landry, 1999; Baeker, 2002). Dengan kata lain, “peningkatan karya dan gaya hidup terkait ekspresi budaya populer tidak hanya tradisional, tetapi campuran, muncul, berasal dari kosmopolitanisme perkotaan, kadang-kadang bertentangan dengan model budaya dominan [terjemahan bebas] (Lafortune, 2012a, hlm. 13) Berkenaan dengan demokratisasi budaya, ini dipahami sebagai berbagi dengan jumlah terbesar dari orang-orang “tersingkirkan” dari “belajar”, “dibudidayakan” atau, jika Anda lebih suka, budaya “tinggi” (Midy, 2002).

Lebih tepatnya, “adalah akses sebanyak mungkin orang untuk melegitimasi karya seni dan transmisi nilai-nilai estetika, sebagaimana didefinisikan oleh sejarah seni tertentu” [terjemahan bebas] (Lafortune, 2012a, hlm. XI).Selain itu, mond dan Mendonça (2018) mengidentifikasi aksesibilitas, kesetaraan, inklusi, kesetaraan dan keberlanjutan sebagai lima prinsip utama yang mendorong demokrasi budaya dan demokratisasi.Dalam makalah ini, kami akan fokus pada gagasan yang disebutkan di atas untuk mempelajari demokrasi budaya dan c demokratisasi budaya sebagai modalitas mediasi budaya. Referensi kami untuk penelitian ini adalah institusi regional, Beaulne Museum of Coaticook, yang terletak di Kotapraja Timur Quebec.

Secara resmi terdaftar pada tahun 1975, Museum Beaulne adalah museum regional yang terletak relatif jauh dari pusat kota. Kota Coaticook memiliki populasi 8.698 orang dan kotamadya wilayah regional memiliki 18.497 penduduk (Statistik Kanada, 2016). Ini dicirikan oleh populasi campuran berbahasa Prancis dan Inggris, meskipun kesenjangan jumlah antara kedua kelompok terus melebar selama abad terakhir, menguntungkan penutur bahasa Prancis. Apalagi ini merupakan kawasan wisata. Oleh karena itu Museum Beaulne berada dalam mikrokosmos unik yang mengelompokkan beberapa parameter, yang dampaknya pada institusi dan sebaliknya menarik untuk dipelajari, terutama mengingat kelangkaan literatur penelitian tentang fungsi dan dampak museum regional.

Museum daerah memiliki kekhasan yang sekaligus dapat dikenali karena struktur kelembagaannya namun harus menyebarluaskan narasi budaya yang unik. Yang menarik adalah bagaimana sebuah institusi regional menyesuaikan diri dengan budaya global dan lokal. Dengan cara apa produk budaya yang ditawarkan oleh Museum Beaulne sejak pendiriannya dapat dicirikan? Apakah pendidikan dan/atau mediasi budaya selalu diselaraskan dengan karakteristik lingkungan sosial tempat mereka berada? Apakah mereka telah menempati tempat yang seharusnya? Bagaimana mereka berkembang dan bagaimana mereka diterima oleh audiens target mereka hari ini? Apakah gagasan demokrasi budaya dan demokratisasi hadir dalam tawaran mediasi budaya Museum Beaulne?

Refleksi kami didasarkan pada literatur tiga dekade terakhir yang didedikasikan untuk topik pendidikan museum dan mediasi budaya. Kami juga menjelajahi arsip Museum Beaulne: risalah, laporan tahunan, laporan rapat komite, daftar semua pameran sejak awal, catatan pameran, catatan acara khusus, dan laporan tentang karakteristik kehadiran museum. Dengan demikian, kami dapat membuat gambaran tentang program-program yang dilaksanakan sejak pembukaan lembaga, konteksnya, sarana yang digunakan, dan penerimaannya oleh masyarakat.

Kami merancang tiga kuesioner khusus untuk penelitian ini: satu untuk pengunjung sesekali, satu untuk guru yang mengambil bagian dalam lokakarya yang diselenggarakan oleh dinas pendidikan, dan satu untuk individu dari lingkungan budaya dan aktor budaya yang telah lama terlibat dengan museum. . Ini adalah analisis kualitatif. Namun, kami dengan cepat dihadapkan pada batasan latihan ini terutama karena ukuran sampel yang terjadi di komunitas kecil. Oleh karena itu, jawaban yang diberikan dalam kuesioner tidak terlalu beragam, oleh karena itu kami memutuskan untuk membatasi jumlah kuesioner yang dipelajari.

Secara total lima belas kuesioner dianalisis, lima di antaranya untuk pengunjung sesekali, enam untuk guru dan empat terkait dengan aktor budaya. Selain kuesioner, mulai tahun 2008, survei singkat dilakukan kepada pengunjung di pintu keluar museum. Kami memeriksa komentar yang diberikan dalam lima puluh survei singkat ini. Selanjutnya, lembar evaluasi diteruskan kepada guru sekolah dasar yang membawa siswanya ke pengenalan dan workshop kreatif yang ditawarkan oleh dinas pendidikan.

Tujuh puluh tujuh lembar dikonsultasikan. Meskipun didasarkan pada analisis tematik, penelitian ini juga menghadirkan perspektif sejarah. Bagian pertama memaparkan lingkungan sosial ekonomi museum, bagian kedua menyajikan penawaran museum sejak awal, dan bagian ketiga berfokus pada respons audiens terhadap aktivitas museum.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *