Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Long Max, Senjata Terbesar di Dunia Tahun 1917 di Museum Lange Max, Eropa

Long Max, Senjata Terbesar di Dunia Tahun 1917 di Museum Lange Max, Eropa

Long Max, Senjata Terbesar di Dunia Tahun 1917 di Museum Lange Max, Eropa – Hari ini kami melakukan perjalanan kembali ke masa lalu untuk mengunjungi senjata terbesar Perang Besar tahun 1917: Lange Max (atau Long Max dalam bahasa Inggris). Secara resmi bernama “Battery Pommern”, senjata Jerman ini, yang terletak di Koekelare di bangsal yang disebut “Leugenboom”, membombardir Dunkirk (sekitar 45-50 km jauhnya) dan Ypres dengan granat yang memiliki berat maksimum sekitar 750 kg.

Long Max, Senjata Terbesar di Dunia Tahun 1917 di Museum Lange Max, Eropa

europeanmuseumforum – Sekitar 200 kg bubuk mesiu diperlukan untuk menembakkan granat. Dalam Perang Dunia II, Jerman melelehkan senjata untuk mendapatkan besi dan baja, tetapi Anda masih dapat mengunjungi platform artileri sebuah daya tarik jauh sebelum museum dibuat.

Baca Juga : The Most Recommended Museums in Europe

Selama interbellum (periode antar perang antara akhir Perang Dunia I dan awal Perang Dunia II) banyak orang terkenal mengunjungi lokasi, termasuk Raja Albert I, Winston Churchill, dan Hirohito, Kaisar Jepang. Museum Lange Max menceritakan kisah unik Perang Dunia I di Belgia.

Museum dibuka pada tahun 2014 dan menyediakan informasi dalam empat bahasa: Belanda, Jerman, Inggris dan Prancis, dengan panduan audio dalam bahasa Belanda, Inggris dan Jerman.Terletak di sisi Jerman Front Barat, situs warisan “Lange Max” juga mencakup platform artileri bersejarah dan toko roti kecil. Peternakan adalah pusat dari lokasi budaya ini.

Jalur panjang membawa Anda dari peternakan ke sisa-sisa platform artileri bekas meriam Jerman “Lange Max” (dalam bahasa Inggris “Long Max”). Di museum kontemporer yang benar-benar baru, pengunjung mempelajari semua tentang meriam terbesar pada masanya yang dirancang untuk membombardir Dunkirk.

Museum ini berfokus pada pendudukan Jerman di Koekelare dengan pameran unik tentang organisasi di belakang garis depan dan produksi barang-barang tentara. Saat itu, Koekelare dengan taman insinyurnya merupakan pemasok perang yang penting, memproduksi bahan-bahan seperti kawat berduri dan granat. Bakehouse kecil yang masih menyimpan jejak kehadiran Jerman kini diubah menjadi ruang multimedia.

Setelah kunjungan, Anda dapat bersantai di teras yang nyaman sambil menikmati “Kanonbier” atau pancake buatan sendiri dari Kafetaria. Situs ini juga merupakan tempat yang ideal untuk perjalanan hiking atau bersepeda yang menyenangkan. Selain jalan “Long Max” sendiri, ada banyak rute sepeda yang melewati situs ini.

Museum Lange Max (LMM) dikhususkan untuk senjata SK L/45 “Max” 38 cm Jerman dan pendudukan Jerman di Koekelare dan daerah sekitarnya dalam Perang Dunia I. Fokus pada sisi perang Jerman membuatnya unik museum di Belgia. Museum ini dinamai berdasarkan nama panggilan senjata Jerman “Lange Max”, yang merupakan salah satu senjata terbesar di dunia pada tahun 1917, dan terletak di Koekelare.

Museum ini dibuka pada Oktober 2014 oleh Menteri-Presiden Flanders, Geert Bourgeois. Itu terletak di domain yang disebut Site Lange Max, yang mencakup halaman pertanian. Situs ini mencakup monumen dilindungi lainnya seperti toko roti, platform artileri, dan bekas kekacauan Jerman. Museum ini menyediakan informasi tentang senjata “Lange Max” yang membombardir Dunkirk dan juga Ypres pada tahun 1917.

Dunkirk terletak sekitar ± 45 km dari Koekelare. Informasi ini tersedia dalam empat bahasa: Belanda, Jerman, Inggris, dan Prancis. Panduan audio dalam bahasa Belanda, Inggris, dan Jerman juga tersedia. Max Lange (7 Agustus 1832, Magdeburg 8 Desember 1899, Leipzig) adalah seorang pemain catur Jerman dan komposer masalah.

Pada tahun 1858–64, Lange adalah editor Deutsche Schachzeitung (Buletin Catur Jerman). Dia adalah pendiri Westdeutscher Schachbund (Federasi Catur Jerman Barat, WDSB), dan penyelenggara Kongres DSB ke-9 (Kongres des Deutschen Schachbundes) di Leipzig 1894.

Dia adalah Presiden kedua Federasi Catur Jerman (DSB).[2 ] Max Lange memenangkan empat kejuaraan Jerman Barat: tiga kali di Düsseldorf (1862, 1863, 1864), dan di Aachen (Aix-la-Chapelle) 1868 (Kongres WDSB ke-7). Dia juga menang di Hamburg 1868 (Kongres ke-1 Federasi Catur Jerman Utara). Situs statistik Chessmetrics.com memperkirakan bahwa Lange adalah salah satu dari sepuluh pemain teratas di dunia pada tahun 1860-an.

Dia mengambil cuti panjang dari turnamen catur dari tahun 1868 sampai penampilan terakhirnya di DSB-Kongres ketiga di Nuremberg 1883. Lange selesai dengan seri untuk tempat ke-17-19, yang terakhir. Kemampuannya jelas menurun sebagai akibat dari jeda yang lama, tetapi Chessmetrics.com menempatkannya di antara 40 hingga 50 pemain teratas di dunia pada tahun 1880-an berdasarkan hasil ini.

Lange tidak boleh bingung dengan yang kurang dikenal tetapi identik bernama Dr. Max Lange (1883–1923), yang umumnya dirujuk sebagai Max Lange 2 dalam literatur catur dan yang turnamennya paling terkenal adalah Hilversum 1903 dan Kongres DSB ke-14 di Coburg 1904. Lange menerbitkan Lehrbuch des Schachspiels (Buku Teks Permainan Catur, Halle 1856), dan Handbuch der Schachaufgaben (Buku Pegangan masalah Catur, Leipzig 1862).

Variasi Pertahanan Dua Ksatria 1.e4 e5 2.Nf3 Nc6 3.Bc4 Nf6 4.d4 exd4 5.O–O Bc5 6.e5 disebut Max Lange Attack. Variasi Permainan Wina 1.e4 e5 2.Nc3 Nc6 dikenal sebagai Max Lange Defense. Senapan angkatan laut Jerman yang paling kuat pada Perang Dunia I. Digunakan di kapal perang kelas Baden, yang selesai terlambat untuk berpartisipasi dalam Pertempuran Jutlandia (Skagerrak) dan tidak banyak beraksi selama sisa perang.

Senjata-senjata yang direncanakan untuk kapal perang Sachsen dan Württemberg yang belum selesai digunakan malah digunakan di Front Barat di mana mereka dikenal sebagai “Max” atau “Lange Max” (Long Max). Coast Defense Battery Deutschland dilengkapi dengan empat senjata ini dan Battery Pommern memiliki satu lagi.

Baterai Pommern, yang terletak di Leugenboom di Belgia, mungkin paling dikenal karena menembakkan sekitar 500 peluru antara Juni 1917 dan Oktober 1918 pada jarak hingga sekitar 48.000 yard (44.000 m) termasuk banyak di posisi Sekutu di dalam dan sekitar Dunkirk (Dunkerque).

Satu senjata sangat diubah dan menjadi “Paris Gun” jarak jauh. Pemasangan angkatan laut untuk senjata ini menggunakan pompa listrik untuk menggerakkan gigi elevasi hidraulik sementara pelatihannya semuanya menggunakan listrik. Senjata-senjata ini juga memiliki kerekan shell, rammers dan breeches yang bekerja secara hidrolik.

Baca Juga : Museum Kobarid, Museum Perang Dunia I Yang Ada di Slovenia

Dibangun dari menyusut pada tabung dan simpai dan menggunakan blok sungsang baji geser horizontal Krupp. Untuk perbandingan senjata Inggris dan Jerman yang menarik seperti yang terlihat oleh personel persenjataan Inggris, lihat kutipan dari “Progress in Gunnery Material, 1921” ADM 186/251 on the British 15″/42 (38.1 cm) halaman data Mark I. tes pemuatan oleh Inggris di Baden menemukan bahwa hanya butuh 23 detik dari waktu senjata ditembakkan sampai siap untuk menembak lagi, dibandingkan dengan 36 detik untuk senjata 15 inci (38,1 cm) di Queen Elizabeth.

“Perbedaannya termasuk a siklus lebih cepat untuk menembak, mundur, runout dan kembali ke posisi pemuatan (2,5 detik vs 6 detik). Juga, Ratu Elizabeth membutuhkan waktu lebih lama (5 detik vs 1,5 detik untuk membuka sungsang dan waktu yang sama lama untuk menutupnya karena menggunakan mekanisme lengan panjang.”

Selain itu, tidak seperti Royal Navy, pemandangan senjata pada direktur dan menara Jerman tidak terhubung langsung ke laras meriam, yang berarti mereka dapat tetap berada di sasaran saat meriam diturunkan untuk diisi ulang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *