Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Mempersiapkan Strategi Wawasan Kepada Pengunjung Museum di Eropa

Mempersiapkan Strategi Wawasan Kepada Pengunjung Museum di Eropa

Mempersiapkan Strategi Wawasan Kepada Pengunjung Museum di Eropa – Selama bertahun-tahun, lembaga pendidikan telah memasukkan program lembaga budaya dalam proses pembelajaran mereka, yang memperkaya dan meningkatkan kurikulum dan menawarkan pendekatan inovatif untuk perolehan pengetahuan baru.

Mempersiapkan Strategi Wawasan Kepada Pengunjung Museum di Eropa

europeanmuseumforum – Di sisi lain, museum dan galeri memperbarui dan memperluas tawaran kegiatan pedagogis dan andragogi, yang dengannya mereka melipatgandakan pengetahuan tentang warisan bersama kita dan memberikan kontribusi penting bagi pendidikan budaya bangsa. Pentingnya kemitraan antara lembaga pendidikan dan budaya dianggap oleh filsuf dan pendidik John Dewey pada akhir abad ke-19.

Baca Juga : Long Max, Senjata Terbesar di Dunia Tahun 1917 di Museum Lange Max, Eropa 

Dewey melihat kolaborasi antarlembaga sebagai hal yang mendasar untuk pembelajaran yang relevan, terkait dengan kehidupan, bukan hanya terkait karier. Dalam karyanya School and Society, ia membahas hubungan tak terpisahkan antara pendidikan dan konteks sosial yang lebih luas.

Hubungan

Perubahan kehidupan sosial juga memerlukan transformasi proses belajar. Penyesuaian-penyesuaian sistem sekolah kita yang seringkali tampak hanya sekedar perubahan-perubahan detail, sekedar perbaikan-perbaikan dalam mekanisme sekolah, sebenarnya merupakan tanda dan bukti perkembangan.

Pendidikan budaya dan seni dengan demikian memberikan kontribusi yang penting bagi perkembangan pendidikan dan dengan demikian masyarakat. Dalam Pedoman Nasional Pendidikan Budaya dan Seni dalam Pendidikan kita membaca bahwa salah satu prinsip yang menjamin kualitas pendidikan budaya dan seni adalah juga prinsip kemitraan.

Kurangnya instruksi yang tepat tentang bagaimana mempersiapkan anak-anak untuk berkunjung ke museum

Ada banyak tawaran untuk berbagai jenis kerjasama antara lembaga pendidikan dan budaya. Guru sering menemukan diri mereka dalam kesenjangan antara kualitas dan keterjangkauan, aksesibilitas lokal dan waktu dari program budaya. Institusi budaya di situs web mereka, dalam publikasi reguler tentang program pedagogis dan di acara tahunan seperti mis. Bazaar budaya, mempresentasikan dan mengiklankan penawaran mereka.

Pedagog museum, dr. Staša Tome dalam artikel Menghubungkan program museum dengan kurikulum. Contoh dari praktek bertahun-tahun telah menunjukkan kurangnya kesadaran beberapa guru bagaimana mempersiapkan siswa dan terakhir tetapi tidak kalah pentingnya diri mereka sendiri untuk kunjungan ke museum / galeri: ketidaktahuan program budaya yang dipilih, tidak aktif atau keterlibatan berlebihan dalam penjelasan kurator, ketidaktahuan tentang pedagogi sekolah museum pedagogi.

Pengawas museum

Seringkali tidak jelas peran apa yang dimainkan guru sebagai pendamping kelompok sekolah dan peran apa yang dimainkan pendidik museum. Peran guru dan pendidik museum dalam kunjungan rombongan sekolah ke museum juga ditentukan oleh pendidik museum Renata eh. Guru melakukan tugas pentingnya sebelum datang ke museum, ketika ia membekali siswa dengan informasi berikut:

  • “Ke mana kita akan pergi?
  • Apa yang akan kita lihat dan apa yang akan kita lakukan?
  • Bagaimana kita berperilaku di museum? ”

Selama kunjungan ke museum, perhatian guru adalah menjaga kedisiplinan, dan tugas pendidik museum adalah menyajikan konten, menghidupkan dan mendorong anak-anak untuk terlibat aktif dalam pelaksanaan program.

“Jika guru menggambarkan peristiwa itu kepada kaum muda secara positif, jika dia mengingatkan mereka tentang hal-hal menarik dan spesialisasi, jika kunjungan itu membuat mereka bermakna dan antusias, mereka datang ke lingkungan baru dengan harapan dan keinginan untuk pengalaman dan pengetahuan baru, mereka memahami apa yang sedang terjadi. Oleh karena itu, ada juga lebih sedikit masalah dengan perilaku yang tidak pantas.”

Ketika guru kembali dengan kelasnya ke situasi belajar sehari-hari, evaluasi menyeluruh dan ramah anak dilakukan. Dengan demikian anak-anak memiliki kesempatan untuk memikirkan kembali isinya, menghidupkan kembali perasaan, menempatkan pengalaman museum dalam pekerjaan lebih lanjut dan lebih permanen mengingat pengetahuan yang baru diperoleh.

Penelitian

Saat meninjau katalog museum, brosur, dan situs web yang menawarkan program pedagogis, dalam banyak kasus kami menemukan deskripsi rinci tentang program, usia peserta yang disarankan, dan durasi program. Instruksi atau rekomendasi tentang bagaimana mempersiapkan kunjungan museum jarang terjadi daripada aturan.

Dalam survei yang dilakukan di Museum Sekolah Slovenia, pengajar Meta Koželj meminta teman kelompok sekolah (guru sekolah dasar kelas 4 dan 5) dalam kuesioner tentang pentingnya dan metode persiapan utama siswa untuk berkunjung ke museum.

Mayoritas responden (sekitar 60 persen) menjawab bahwa persiapan sangat penting, dan ada juga guru yang menganggap persiapan sekolah dasar sama sekali tidak relevan (sekitar 2 persen). Yang lain menjawab dengan pilihan sedang tidak signifikan atau tidak signifikan atau dengan jawaban signifikan.

Cara guru mempersiapkan siswa untuk berkunjung ke museum cukup beragam. Untuk sebagian besar (85 persen), persiapan yang tepat berarti membiasakan siswa dengan aturan perilaku di museum.

Kembali ke Anton Chekhov, dia merangkum aturan perilaku sebagai berikut: “Kami tidak menyentuh benda-benda yang dipamerkan, kami menganggap pengunjung lain dan tidak mengganggu mereka, kami tidak bertengkar, kami tidak lari liar, kami tidak lari, kami melakukannya tidak berteriak, kami bertanya apakah kami tertarik pada sesuatu, kami berpartisipasi dalam percakapan ketika kami diundang. ”

Saat merumuskan aturan perilaku di museum, kekhasan museum dan pameran individu atau program pedagogis harus diperhitungkan. Dasar dari semua aturan adalah saling menghormati dan sikap hormat terhadap warisan.

Saat mempersiapkan kelompok sekolah untuk kunjungan museum, guru sering menjelaskan bagaimana kunjungan museum akan berlangsung dan apa yang dapat mereka harapkan. Separuh responden yang baik juga memperkenalkan siswa dengan konten – mereka berbicara tentang sekolah sekali di kelas.

Dengan demikian, kunjungan ke Museum Sekolah Slovenia ditempatkan dalam proses pembelajaran itu sendiri dan juga dikaitkan dengan isi kurikulum. Guru-guru paling inovatif mengutip cara-cara orisinal persiapan sekolah dasar, seperti: anak-anak melakukan wawancara dengan orang tua mereka tentang sekolah pada suatu waktu, mengadakan pameran di sekolah dengan mata pelajaran yang dibawa oleh anak-anak ke sekolah, dan sebagainya.

Di Museum Sekolah Slovenia, kami menganjurkan bahwa persiapan dasar dan menengah anak-anak untuk kunjungan ke Slovenia sangat penting. Kunjungan ke kelompok sekolah biasanya berupa pameran tetap, di mana siswa mendapatkan gambaran tentang perkembangan pendidikan dari prasejarah hingga saat ini, dan dari pelajaran kakek-nenek kita.

“Pelajaran lama mewakili peristiwa pengalaman khusus dalam sejarah pendidikan, di mana itu adalah kombinasi dari pembelajaran spontan dan kesenangan.”

Pengunjung berubah menjadi siswa dari masa lalu selama pelajaran, dan penyedia pelajaran kami juga memainkan peran mereka sebagai guru muda atau siswa dari masa lalu. “Pengalaman luar biasa yang kami tawarkan di Museum Sekolah Slovenia ini benar-benar sukses dan tak terlupakan jika pengunjung dipersiapkan dengan baik untuk itu.

Ini sangat penting untuk kelompok sekolah dari triad pertama pendidikan dasar ”(Petunjuk untuk pendaftaran situs web S SŠM). Guru sering membawa siswa yang tidak siap yang tidak terbiasa dengan program yang menunggu mereka ke museum per pelajaran.

Mereka membenarkan ketidaksiapan itu dengan fakta bahwa mereka ingin menyiapkan kejutan untuk siswa, bahwa mereka tidak ingin merilis konten dan sejenisnya terlebih dahulu, dan bahwa kurator di museum akan mempresentasikan program, tetapi ini adalah persiapan sekunder. .

Anak-anak sangat perlu dipersiapkan untuk pelajaran sejarah, namun tidak untuk diintimidasi

Pengalaman mengajarkan kita bahwa persiapan yang tepat untuk Pelajaran Kakek-nenek kita sangat penting, karena anak-anak perlu memahami dengan baik bahwa ini adalah permainan sejarah yang hidup, di mana mereka akan berpartisipasi aktif dengan peran siswa dari masa lalu.

Mereka menjadi bagian dari teater, di mana setiap kelas dengan caranya sendiri menciptakan skenario pelajaran individu. Akan tetapi, seringkali masalah dalam mengimplementasikan suatu program bukan disebabkan oleh kurangnya persiapan, tetapi juga karena persiapan yang tidak tepat.

Beberapa guru merasa perlu untuk mengintimidasi anak-anak dalam perjalanan ke museum, yang akan mereka saksikan dalam beberapa jam mendatang, yang lain mengintimidasi mereka untuk menekankan perbedaan antara pendekatan guru yang ketat terhadap anak-anak dan pendekatan yang longgar saat ini.

Ketika guru tidak memiliki akses fisik apa pun. intervensi disiplin, sekali lagi, yang ketiga menghantui dengan penghematan (kebanyakan pada tingkat bawah sadar) untuk membuat peran guru mereka sendiri bersinar lebih terang di mata anak-anak.

Guru yang secara tidak sengaja dan tidak menyadari kerusakannya – membuat persiapan yang tidak tepat juga melangkah lebih jauh dengan mencari guru di museum dan mendorongnya untuk lebih tegas, bahkan terkadang menyebut siswa yang ingin menerima perlakuan khusus.

Namun, dengan persiapan yang tidak tepat, terutama pada anak yang lebih kecil, seringkali ada ketakutan yang kuat yang melumpuhkan anak dan mencegahnya untuk mendapatkan pengalaman yang menyenangkan, bahkan terkadang menimbulkan trauma.

Baca Juga : Smithsonian Institution, Tempat Penelitian dan Museum

Kami menemukan bahwa meskipun ada instruksi, beberapa kelompok sekolah masih datang ke museum dengan persiapan yang tidak memadai. Kita sering mengamati bahwa, terlepas dari upaya sekunder, pendidik museum saja tidak cukup. Pers museum dan situs web terlalu sedikit memperhatikan persiapan konten, hanya perilaku yang sesuai di museum yang ditunjukkan.

Mengingat fakta bahwa sebagian besar pengunjung museum juga menganggap persiapan utama sebagai sangat penting, masuk akal untuk menginformasikan kelompok pengunjung yang diumumkan sebelumnya tentang pentingnya persiapan utama untuk program museum terlebih dahulu, sebagai pengalaman pribadi individu mengunjungi lembaga budaya. akan tergantung pada persiapan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin