Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Pelatihan Tentang Cara Menarik dan Menjangkau Audiens Saat di Museum

Pelatihan Tentang Cara Menarik dan Menjangkau Audiens Saat di Museum

Pelatihan Tentang Cara Menarik dan Menjangkau Audiens Saat di Museum – Terapkan ke NEMO Learning Exchange untuk kesempatan belajar bagaimana melibatkan dan menjangkau pendatang baru dan orang-orang yang biasanya tidak mengunjungi museum. Dalam rangka keberhasilan inisiatif Jerman Multaka (bahasa Arab untuk “titik pertemuan”), pendatang baru dari Suriah dan Irak telah dilatih sebagai pemandu museum untuk menawarkan tur berpemandu dalam bahasa asli pendatang baru lainnya.

Pelatihan Tentang Cara Menarik dan Menjangkau Audiens Saat di Museum

europeanmuseumforum – Museum-museum yang berpartisipasi dalam program ini telah mengalami peningkatan kunjungan dari kelompok penonton yang sebelumnya sulit dijangkau. NEMO Learning Exchange menawarkan pengenalan umum konsep inisiatif penjangkauan nasional dan internasional dan diversifikasi di museum. Ini akan memberikan alat praktis dan ide-ide berharga untuk mengimplementasikan proyek-proyek interaktif seperti Multaka: Museum Titik pertemuan untuk menjangkau pendatang baru dan kelompok lain yang tidak terwakili dengan lebih baik.

Baca Juga : Aturan Hak Cipta Baru Untuk Museum Di Eropa

Anggota NEMO berpartisipasi secara gratis, dan non-anggota dapat berpartisipasi dengan biaya 100 euro. Non-anggota tidak perlu memberikan pernyataan keanggotaan Nemo science Museum dengan aplikasi mereka. Selama dekade terakhir kita telah melihat perubahan sosial besar-besaran di Inggris dan di seluruh dunia yang, pada tahap awal tampak dramatis, dengan penutupan banyak ruang komunitas tradisional dan peningkatan waktu yang dihabiskan banyak orang di lingkungan virtual.

Dari The Guardian merenungkan apakah pub tradisional telah “dimatikan oleh kaum milenial” hingga kesadaran MarketWatch bahwa banyak dari kita menghabiskan lebih banyak waktu online daripada tidur pada tahun 2018. Banyak sumber memuji perubahan dramatis ini sebagai kematian bersosialisasi selamanya, dengan asumsi pelanggan hanya akan menghabiskan waktu luang mereka di rumah sebagai gantinya.

Betapa salahnya prediksi itu. Tentu saja ada perubahan besar dalam cara orang bersosialisasi, tetapi saya berpendapat bahwa kita sekarang lebih sosial daripada sebelumnya. Hari ini kita terhubung melalui internet, dapat menemukan orang-orang dengan minat yang sama di seluruh dunia dan dapat melakukan perjalanan dan menikmati waktu luang kita dengan cara yang tampaknya sulit dipercaya oleh orang-orang dari beberapa generasi yang lalu.

Tingkat keterhubungan baru ini membawa banyak peluang untuk menarik pengunjung museum baru dari semua lapisan masyarakat, dengan minat yang luas dan kebutuhan sosial yang beragam. Bagi banyak ruang sosial, termasuk museum, perubahan sosial tidak sama dengan hilangnya sosialisasi. Jika Anda melihat kelompok usia di mana kita cenderung menetapkan standar untuk bersosialisasi, Anda akan melihat ada banyak perubahan yang membebani baik secara positif maupun negatif bagi museum. Ketika anak-anak yang tumbuh dengan media sosial menjadi dewasa, kami pasti melihat perubahan dalam cara kami menarik pengunjung museum baru.

Generasi Z adalah “generasi sosial” saat ini dan mereka sekarang memasuki dunia kerja, bersosialisasi sebagai orang dewasa dengan pendapatan yang dapat dibelanjakan dan mencari ruang fisik untuk dihuni dan generasi baru orang dewasa ini lebih aktif secara politik, fokus pada komunitas, dan paham teknologi daripada sebelumnya. sebelum.

“Tapi koleksi saya menarik untuk semua orang!” Saya mendengar Anda menangis tetapi ketika Generasi Z dewasa mereka tidak hanya ingin melihat koleksi yang menarik, bagaimanapun juga mereka dapat melakukannya dari smartphone mereka.

Mereka mencari ruang fisik yang dapat mereka investasikan, komunitas yang dapat berinteraksi dengan mereka, dan suku tempat mereka bergabung, dan Museum memiliki peluang besar untuk menjadi penerima waktu dan uang mereka. Dengan pergeseran sosial ini, dan banyak perubahan sosial terkait, inilah saatnya untuk memikirkan bagaimana museum dapat menggunakan ini untuk keuntungan mereka untuk menarik pengunjung museum baru yang mencari pilihan berbeda untuk menghabiskan waktu luang mereka.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Statista lebih dari 90% dari semua orang dewasa berusia 16-54 memiliki smartphone bersama dengan lebih dari setengah dari semua orang dewasa berusia 55+. Dengan akses mudah ke informasi dari seluruh dunia, mudah untuk memahami mengapa lembaga budaya kita khawatir tentang menarik pengunjung museum baru ketika ada begitu banyak konten untuk dijelajahi dalam pengaturan virtual. Tapi kita juga tahu ada beberapa pengalaman yang lebih dari yang bisa ditawarkan dunia maya.

Bukan rahasia lagi bahwa berbagi di media sosial mendorong banyak orang untuk mengunjungi tempat-tempat yang mungkin belum pernah mereka dengar. Berapa kali Anda melihat teman online mengeksploitasi dan mempertimbangkan untuk menghadiri atau bepergian ke suatu tempat yang telah mereka kunjungi? Dan seberapa sering mengikuti akun selebriti memberi Anda alasan untuk mengunjungi suatu tempat meskipun dengan melihatnya secara online Anda sudah tahu apa yang ditawarkan pengalaman itu?

Menggunakan media sosial untuk memamerkan pengalaman yang Anda tawarkan dan bagaimana pengaruhnya terhadap orang-orang adalah kuncinya di sini, Anda mungkin dapat menonton video pertunjukan pencerahan Museum Sains Boston dalam realitas virtual 360 derajat, tetapi itu tidak sebanding dengan berada di dalam ruangan. dengan generator Van Der Graaff besar dalam kehidupan nyata.

Bagi banyak orang, alasan untuk berkunjung mungkin adalah video yang mereka lihat secara online yang sama sekali tidak terkait dengan museum Anda, foto online dari pameran yang dikunjungi teman atau kunjungan selebritas. Dengan memastikan kehadiran online Anda tersedia untuk semua orang dengan konten yang menarik dan relevan, Anda menjangkau pengunjung museum baru di seluruh dunia dan memberi mereka alasan untuk mengunjungi Anda secara langsung.

Bagi beberapa calon pengunjung museum, kemampuan untuk melihat pratinjau pertunjukan, pameran, atau koleksi sebenarnya dapat meningkatkan peluang mereka untuk hadir di kehidupan nyata. Bagi siapa saja yang ingin mengetahui apa yang mereka hadapi sebelum melakukan kunjungan, termasuk individu dengan Autisme, Asperger, dan gangguan kecemasan lainnya, pengetahuan sebelumnya tentang apa yang diharapkan ketika mereka datang melalui pintu Anda dapat membuat pengalaman tersebut jauh lebih mudah dikelola dan menyenangkan.

Membuat koleksi Anda dapat dicari secara online, memberikan deskripsi yang jelas tentang pameran yang akan datang dan saat ini bersama dengan pratinjau online tidak hanya membantu orang memahami apa yang akan mereka masuki tetapi juga memungkinkan orang untuk membayangkan diri mereka di lingkungan itu. Ini menarik bagi mereka yang ingin Anda tarik dan menenangkan bagi mereka yang sudah memiliki pengetahuan tentang museum Anda tetapi mungkin membutuhkan detail tambahan untuk meyakinkan mereka untuk menginvestasikan waktu dan uang mereka untuk berkunjung.

Baca Juga : National Gallery of Armenia, Museum Terpopuler di Armenia

Menjadi lebih terbuka tentang koleksi, pameran, dan acara online Anda tidak hanya dapat memberi makan “rasa takut ketinggalan” yang datang dari melihat teman, keluarga, dan koneksi Anda mengunjungi museum tetapi juga dapat membantu orang lain menemukan sesuatu yang benar-benar menarik minat mereka atau memberikan kepercayaan kepada mereka yang mungkin menghindari kehadiran untuk bergabung.

Jika Anda benar-benar tertarik untuk bekerja lebih keras untuk menarik pengunjung museum baru, Anda mungkin ingin menginvestasikan lebih banyak waktu ketika Anda membuka pintu serta apa yang ada di luar mereka. Bagi banyak museum, pilihan untuk membuka di luar jam buka tradisional mungkin tampak tidak masuk akal dan dengan anggaran yang selalu ketat, apa pun yang meningkatkan biaya Anda pasti tidak akan pernah terlintas dalam pikiran Anda? Tapi itu harus dan untuk lebih banyak alasan daripada yang murni finansial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin