Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Perkembangan Museum Dengan Adanya Museums for Future

Perkembangan Museum Dengan Adanya Museums for Future

Perkembangan Museum Dengan Adanya Museums for Future – Museums for Future telah mengeluarkan seruan aksi bagi museum dan lembaga warisan budaya untuk bergabung dalam kampanye media sosial #MuseumsGoGreen selama Green Week, yang berlangsung dari 19-23 April 2021. Pada Hari Bumi 22 April, museum didorong untuk berbagi objek hijau dari koleksi mereka.

Perkembangan Museum Dengan Adanya Museums for Future

europeanmuseumforum – Museums for Future menulis bahwa “dunia membutuhkan museum hijau. Dan sementara kita mungkin tidak dapat menghijaukan institusi kita dalam semalam, kita dapat mengubah logo kita menjadi hijau dan menyertai perubahan itu dengan janji, pernyataan, fakta tentang perubahan iklim dan contoh praktik iklim terbaik di sektor museum. Gunakan #MuseumsGoGreen untuk terhubung dengan kami dan komunitas yang lebih luas!”

Baca Juga : Meetingpoint Museum, Learning Exchange dan Integrasi Pendatang Baru

Akankah museum tetap sama setelah pandemi berlalu? Sebelum ditutup karena pandemi, museum dan galeri lambat mengadopsi digitalisasi. Cara kami menjelajahi seni tidak banyak berubah sejak awal abad ke-20, dengan pengunjung memadati ruangan untuk melihat satu atau dua karya sekaligus dan membaca informasi tambahan di plakat-plakat kecil. Meskipun panduan audio yang dipinjam dan layar sentuh interaktif telah menciptakan pengalaman yang lebih personal, mereka hanya melengkapi pengalaman tatap muka.

Meskipun tur virtual ditawarkan, mereka tidak imersif dan sering dilupakan oleh publik. Hanya 25% museum yang memasukkan strategi digital ke dalam rencana strategis mereka secara keseluruhan, sementara beberapa bahkan tidak memiliki situs web fungsional. Kemudian COVID-19 terjadi. Ketika COVID-19 menyebar ke seluruh dunia, museum besar dan kecil mulai menutup pintunya untuk umum. Model pendapatan tradisional mereka diubah karena gala secara langsung dan toko suvenir tidak lagi menjadi sarana yang layak.

Menurut American Alliance of Museums, setiap museum telah kehilangan pendapatan rata-rata $ 850.000, dan beberapa tidak akan pernah pulih. Merupakan kerugian besar bagi masyarakat sekitar bila suatu lembaga kebudayaan ditutup secara permanen. Sementara museum yang lebih besar berhasil tetap bertahan dari sumbangan mereka, museum berbasis komunitas yang lebih kecil berjuang. Faktanya, lebih dari setengah museum AS merumahkan staf untuk mempertahankan operasi.

Oleh karena itu, otoritas museum tidak punya pilihan selain mencari cara kreatif untuk melibatkan publik dengan koleksi mereka. Digitalisasi adalah salah satu cara termudah dan sebagian besar sudah memulai proses itu sebelum COVID-19. Museum Istana Beijing, misalnya, dengan cepat memindahkan bagian-bagiannya secara online untuk merayakan ulang tahun ke-600 Kota Terlarang. Museum of Fine Arts Ghent membuat tur virtual 360 derajat dari koleksi Jan van Eyck terbesarnya – ini adalah salah satu acara yang paling dinanti tahun lalu. Smithsonian Institution menyediakan sumber daya digital untuk guru dan pendidik, termasuk merilis lebih dari 3 juta item untuk penggunaan umum.

Yang lain menemukan kesuksesan di media sosial sebagai gantinya. #GettyMuseumChallenge menjadi viral di Twitter ketika pengguna mereplikasi karya seni terkenal dengan barang-barang rumah tangga sementara orang-orang jatuh cinta dengan tweet sehat dari Tim, penjaga keamanan, di National Cowboy & Western Heritage Museum. Beberapa bahkan membuang lokasi fisik mereka sama sekali dan menjadi virtual secara permanen. Penggalangan dana dasi hitam tradisional digantikan oleh acara gala yang disiarkan dan kolaborasi merchandise dengan merek fesyen.

Berpartisipasi dalam seni menjadi lebih mudah diakses oleh publik. Namun, pengalaman memasuki museum dan kagum pada aulanya yang berliku dan pameran yang menjulang tinggi hampir tidak dapat ditumbangkan. Selain itu, tidak semua museum dapat sepenuhnya bergantung pada penawaran digital mereka, terutama yang melayani komunitas terpinggirkan yang tidak memiliki akses internet yang andal.

Keluar dari pandemi ini, museum perlu mengkaji kembali strategi mereka untuk terus menjadi andalan kehidupan bermasyarakat sambil mengeksplorasi pendekatan hibrida baru. Para pemimpin institusi sedang bereksperimen dengan mendirikan museum pop-up sementara di lingkungan untuk meningkatkan jangkauan audiens atau bermitra dengan organisasi lokal untuk mempromosikan hub konten digital akses terbuka. Dan mereka terbukti sukses secara luas, tidak hanya dengan pengunjung baru, tetapi juga pengunjung lama yang telah mengembangkan hubungan baru dengan museum tercinta. Saat museum bersiap menghadapi dunia pascapandemi, masa depan mereka tidak akan virtual, tetapi Era Digital akhirnya menyusul.

Apakah Museum Bisa Dikunjungi Dengan Aman?

Pusat Pengendalian Penyakit dan pakar kesehatan masyarakat memberikan pedoman yang menguraikan bagaimana museum dapat dibuka kembali dengan aman, tetapi itu tergantung pada arsitektur dan pemrogramannya. Kami mengambil setiap tindakan pencegahan untuk memastikan keselamatan pengunjung dan staf dengan rencana kesiapan pembukaan kembali kami. Seperti banyak museum, untuk sementara kami akan membatasi jam operasional dan jumlah pengunjung serta staf di galeri. Karena IMCA berkomitmen untuk pertukaran interdisipliner, kami juga memanfaatkan rekan-rekan UCI dan komunitas artistik untuk mendapatkan ide.

Sejak penutupan sementara kami pada pertengahan Maret, tim IMCA telah bekerja sama erat dengan rekan-rekan UCI dan rekan museum untuk mengembangkan rencana pembukaan kembali dan menerapkan protokol keselamatan yang ketat berdasarkan pedoman CDC. Rencana tersebut termasuk memungkinkan jarak sosial, mewajibkan penutup wajah, meningkatkan prosedur sanitasi dan desinfeksi, dan langkah-langkah lainnya. Kami memantau dengan cermat rekomendasi negara bagian dan UCI dan berharap dapat menyambut pengunjung kembali segera setelah aman untuk melakukannya. Silahkan kunjungi website kami untuk update.

Selama beberapa dekade, museum telah mengubah persepsi bahwa mereka adalah repositori statis. Membuat konten digital yang responsif terhadap komunitas mereka mendukung pembelajaran jarak jauh, penelitian, dan apresiasi seni merupakan upaya luar biasa dari museum. Beberapa menambang arsip mereka, menawarkan koktail virtual dan percakapan dengan kurator, dan menugaskan karya digital baru. Kami sedang menjajaki kunjungan studio virtual dengan seniman, acara luar ruangan, pameran dan instalasi pop-up, dan program streaming langsung untuk memastikan bahwa komunitas kami merasa terhubung ketika kami tidak dapat bersama secara fisik.

Bagaimana Anda melihat peran budaya dan pendidikan museum di komunitas mereka berubah dan beradaptasi pasca COVID 19?

Hal ini adalah kesempatan tunggal untuk memanfaatkan zeitgeist dan secara otentik menangani keragaman, kesetaraan, keadilan dan akses – untuk membuat perubahan nyata. Museum perlu menunjukkan nilainya dengan semangat baru. IMCA sedang menjajaki cara-cara baru untuk terhubung dengan komunitas kami yang beragam, termasuk mahasiswa UCI dan keluarga mereka. alumni. fakultas, administrator dan staf. sarjana dan peneliti. sejarawan seni. kurator. seniman. pecinta seni. kolektor. lembaga rekan. pelancong bisnis dan turis. dan, tentu saja, penduduk Irvine, Orange County dan sekitarnya.

Tentu saja, beberapa museum akan kesulitan. Lapangan mungkin perlu mengeksplorasi model ekonomi yang berbeda untuk beradaptasi dengan “normal baru.” Sebuah survei baru-baru ini yang dirilis oleh Culture Track menemukan bahwa 61 persen responden menyadari tekanan keuangan pada organisasi seni di daerah mereka, tetapi hanya 16 persen yang menganggap prioritas pendanaan mereka.

Baca Juga : Getty Center Museum Seni California Yang Memiliki Nilai $1,3 miliar

Meski demikian, pengunjung, anggota, donatur, pendukung, dan penyandang dana tetap bermurah hati karena mereka mengakui dampak penting investasi museum terhadap konstituen lokal dan regional. Sektor seni adalah kunci untuk semangat dan pemulihan ekonomi. IMCA sedang menjajaki paradigma baru melalui proses perencanaan strategis kami. Visi kami adalah, sebagian, untuk mendorong pengalaman transformatif yang terinspirasi oleh seni dan konteks globalnya.

Kami melakukannya dengan mendengarkan dan terlibat dengan komunitas kami secara otentik. Museum – dan, demikian pula, sekolah dan perpustakaan – pada dasarnya mendukung masyarakat yang tangguh, adil dan merata. Karena seni adalah komunikator yang kuat (seniman sering menawarkan perspektif yang berbeda tentang dunia) dan museum adalah penyelenggara yang dinamis, museum harus berkembang – terutama di saat krisis – untuk membantu memberikan konteks bagi kehidupan kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin