Mengulas Tentang Semua Forum Resmi Museum yang Ada di Eropa
 
Tindak Lanjut Tentang Dampak Pandemi Bagi Museum di Eropa

Tindak Lanjut Tentang Dampak Pandemi Bagi Museum di Eropa

Tindak Lanjut Tentang Dampak Pandemi Bagi Museum di Eropa – Pada tanggal 7 Juni 2021, konferensi Visi dan perspektif untuk museum dan lembaga budaya: enam studi menuju normal baru, yang diselenggarakan oleh Fondazione Scuola dei beni e delle attività culturali, berlangsung secara online. NEMO berkontribusi dengan kesimpulan dari laporan kedua jaringan tentang konsekuensi Covid-19 untuk museum Eropa.

Tindak Lanjut Tentang Dampak Pandemi Bagi Museum di Eropa

europeanmuseumforum – NEMO diikuti oleh pakar lain dari organisasi internasional dan peneliti individu. Organisasi tuan rumah mempresentasikan penelitian Museum Tak Terlihat. Visi masa depan museum Italia setelah darurat COVID-19, yang berfokus pada skenario dan prioritas untuk sektor museum menurut pendapat para profesional museum Italia.

Baca Juga : Program Yang Dilakukan Lembaga Budaya Pada Green Museum

Selama sepuluh bulan terakhir dari pandemi COVID-19, museum di seluruh dunia telah terkena dampak besar di setiap tingkat operasi dan strukturnya. Sementara banyak museum membuka kembali pintunya, menerapkan protokol kebersihan yang ketat dan aman untuk menjaga pengunjung dan staf tetap aman selama bulan-bulan musim panas, saat ini, museum di berbagai bagian di Eropa kembali ditutup untuk umum akibat pembatasan yang lebih ketat COVID-19 telah bertindak sebagai kaca pembesar pada peran, struktur dan fungsi museum.

Hal ini telah meningkatkan kesenjangan dan perbedaan yang ada di dunia museum, telah menunjukkan bahwa kurangnya keterampilan dan pengetahuan, kurangnya fleksibilitas dan struktur yang gesit serta sumber pendapatan yang beragam dapat menyebabkan museum harus mengurangi atau menghapus kegiatan dan tugas utama mereka dalam pelayanan masyarakat, atau bahkan menghadapi ancaman penutupan permanen.

Di sisi lain, kita telah melihat contoh museum yang berkembang secara digital, bereaksi secara kreatif dan efektif terhadap situasi tersebut, menjadi bagian dari upaya komunitas untuk mengurangi dampak situasi virus corona, dan menawarkan bentuk pembelajaran dan inspirasi alternatif secara digital. Di masa yang akan datang ada kebutuhan untuk menyelidiki alasan kesenjangan antara pengalaman reaksioner ini untuk membantu museum pada umumnya berkembang dan sepenuhnya memanfaatkan potensi mereka atas nama masyarakat.

Sampai pandemi benar-benar terkendali, museum menghadapi kerugian pendapatan yang cukup besar, baik saat ditutup atau dibuka dengan tindakan pengamanan. Tingkat pengunjung telah turun drastis dan tidak hanya memaksa mempertanyakan model bisnis museum dan ukuran keberhasilan, tetapi juga meminta pendekatan dan ide baru untuk terhubung ke audiens mereka dan memberikan akses ke koleksi mereka dengan cara yang berarti. Survei ini dijawab oleh 600 museum dari 48 negara antara 30 Oktober hingga 29 November 2020 yang mayoritas berasal dari Eropa.

Ini mengikuti survei awal, laporan, dan rekomendasi NEMO tentang dampak pandemi COVID-19 pada museum dari Mei 20201 selama penguncian pertama dan berusaha untuk menyelidiki berbagai tema yang muncul dalam survei pertama dan yang telah dibahas di komunitas museum.

Laporan ini berusaha menginformasikan kepada masyarakat dan pemangku kepentingan di mana sektor ini berdiri, dan melihat secara khusus pada isu-isu tersebut, untuk mengembangkan argumen agar museum tetap buka selama pandemi, untuk mendukung mereka secara finansial sehingga mereka dapat melanjutkan operasinya dan memungkinkan kecepatan untuk menyesuaikan. dan berinvestasi dalam penawaran digital mereka. Temuan survei diterjemahkan ke dalam rekomendasi yang ditujukan NEMO kepada pemangku kepentingan di semua tingkatan.

Museum Ditutup

Banyak museum yang menanggapi survei melaporkan bahwa mereka ditutup untuk kedua kalinya karena pandemi COVID-19. Lebih dari 70% museum melaporkan bahwa mereka tutup selama periode survei tanpa tanggal pembukaan kembali yang pasti.  Penutupan mandat kedua diputuskan tanpa konsultasi dan terlepas dari protokol kebersihan yang ada dan berfungsi dengan baik yang dikembangkan dan diterapkan museum di fasilitas mereka dan sementara tidak ada kasus penularan COVID-19 kepada pengunjung yang tercatat di museum di Eropa.

Penurunan Pengunjung Selama Krisis

Bahkan selama bulan-bulan musim panas tahun 2020, ketika museum dibuka kembali untuk umum, 5 dari 10 museum melaporkan penurunan pengunjung antara 25-75%, sementara 2 dari 10 museum bahkan melaporkan penurunan pengunjung lebih dari 75%. Penurunan pengunjung terutama disebabkan oleh penurunan pariwisata global (73%), penghentian program sekolah (64%) dan program penjangkauan dan masyarakat secara umum (50%), dan peningkatan protokol keselamatan hanya memungkinkan sebagian kecil pengunjung masuk museum pada saat yang sama (53%), sementara sebagian kecil museum (3%) mengatakan bahwa mereka tidak dilengkapi untuk dibuka karena kurangnya fitur keselamatan dan kebersihan.

Museum menghitung waktu yang lama hingga jumlah pengunjung akan kembali ke level sebelum COVID-19, mencapai dari Musim Semi 2021 hingga Musim Panas 2022. Mayoritas museum yang merespons (45%) memperkirakan jumlah pengunjung akan kembali ke level sebelum COVID-19 pada bulan-bulan antara Maret dan September 2021.

Kerugian dan Konsekuensi Pendapatan

75% museum melaporkan kerugian pendapatan antara 1.000 hingga 30.000 Euro per minggu bahkan saat museum dibuka untuk umum, terutama selama bulan-bulan musim panas. – 6 dari 10 museum menjawab bahwa kerugian pendapatan terutama berasal dari (pengurangan penjualan) tiket, 1 dari 10 museum menyebutkan penghentian program khusus untuk pengunjung.

Sebagai konsekuensi dari hilangnya pendapatan yang berkelanjutan, perubahan yang paling umum dilakukan atau direncanakan adalah menghentikan program dan proyek (55%), diikuti dengan pengurangan kapasitas pengunjung (49%) dan realokasi tugas staf (42%). 66% dari museum yang menanggapi melaporkan bahwa mereka telah menerima dukungan darurat pemerintah dari tingkat nasional, regional atau lokal selama pandemi, sementara 45% mengklaim bahwa mereka tidak menerima dukungan pemerintah.

Museum menerima dukungan keuangan sebagian besar untuk investasi baru dalam infrastruktur digital dan/atau program digital (21%), untuk fitur keselamatan dan sanitasi (15%), dan didukung melalui penggantian sebagian penurunan pendapatan museum (18%) dan dukungan untuk biaya tetap (14%). Saat menanyakan sumber pendanaan alternatif, tidak terkait dengan dana negara, 50% museum menjawab belum mempertimbangkan untuk mencari sumber pendanaan alternatif, dan sebagian museum mengatakan sudah berusaha tetapi belum dikelola.

Baca Juga : Metropolitan Museum Art, Museum Seni Terbesar di Amerika Serikat

Ini tidak mencerminkan tidak adanya kebutuhan akan sumber pendapatan tambahan, seperti yang ditampilkan di seluruh laporan ini, museum telah mengalami kerugian pendapatan yang dramatis. Sebaliknya, ini mencerminkan kapasitas dan sumber daya yang belum terpenuhi di museum yang diperlukan untuk mencari skema dan peluang pendanaan baru yang inovatif. Setelah evaluasi yang lebih menyeluruh tentang museum mana yang mencari pendanaan alternatif, diketahui bahwa museum yang lebih besar (50%) lebih terlibat dalam mencari sumber pendanaan alternatif daripada museum yang lebih kecil (39%).

Temuan ini mendukung saran bahwa museum yang lebih kecil seringkali kekurangan kapasitas (dalam keterampilan, sumber daya manusia, anggaran) untuk memulai kegiatan penggalangan dana. Hampir 7 dari 10 museum mengharapkan pemotongan anggaran di tahun-tahun mendatang. Memotong anggaran dengan anggaran yang sudah ketat dengan pendapatan yang lebih rendah akan membuat museum semakin berisiko tidak dapat memenuhi tugas inti mereka dan memanfaatkan potensi yang mereka miliki untuk masyarakat di masa depan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

europeanmuseumforum.info - Forum Resmi Museum di Eropa
0 Shares
Share
Tweet
Share
Pin